Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

76.981

78.572

2%

Kasus Baru

1.282

1.591

24%

Update: 14 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Kebakaran Hutan Amazon di Brazil Tahun Ini Terparah

Kebakaran hutan Amazon | Foto: businessinsider.sg
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BRAZIL – Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) tak hanya terjadi di sejumlah wilayah di Indonesia. Musim kemarau dan suhu udara yang semakin panas memicu terjadinya kebakaran hutan di negara lain seperti hutan hujan Amazon di Brazil. Bahkan kebaharan tahun ini disebut terparah.

Pusat penelitian luar angkasa Brasil, INPE, mendeteksi sedikitnya 72.843 titik api ada di Amazon hingga asap kebakaran bisa terlihat dari luar angkasa.

Sejak pekan lalu, INPE menuturkan citra satelitnya menemukan 9.507 titik kebakaran baru di Brasil. Sebagian besar titik api itu berada di lembah Amazon, hutan tropis terbesar di dunia.

Gambar satelit menunjukkan negara bagian paling utara Brasil, Roraima, tertutup asap gelap. Otoritas Amazon menetapkan status darurat di selatan Roraima dan Manaus sejak 9 Agustus lalu.

Dikutip dari Reuters, otoritas berwenang menuturkan kebakaran hutan meningkat di Mato Grosso dan Para, dua negara bagian Brasil. Meski kebakaran hutan dan lahan adalah hal yang lumrah selama musim kemarau, tapi tak jarang para petani lokal pun nakal membakar hutan demi membuka lahan.

Baca juga: Kesulitan Tenaga, Amerika Bakal Gunakan Robot Petani

Kebakaran hutan yang mencapai rekor terparah ini terjadi sejak Presiden Jair Bolsonaro berniat untuk mengembangkan wilayah Amazon untuk pertanian dan pertambangan. Langkah itu menuai kekhawatiran internasional akan potensi meningkatnya deforestasi.

Ketika ditanya terkait penyebaran karhutla yang tak terkendali, Bolsonaro hanya menganggap saat ini merupakan tahun “queimada” atau pembakaran, ketika petani menggunakan api untuk membersihkan lahan.

“Saya dulu disebut Kapten Chainsaw. Sekarang saya nero, membakar Amazon. Tetapi ini adalah musim queimada,” katanya kepada wartawan.

Meskipun begitu, INPE menuturkan kebakaran hutan tidak dapat dikaitkan begitu saja dengan musim kemarau atau fenomena alam.

“Tidak ada yang abnormal tentang iklim tahun ini atau curah hujan di wilayah Amazon yang hanya sedikit di bawah rata-rata,” kata peneliti INPE Alberto Setzer.

Setzer menuturkan orang kerap menyalahkan musim kemarau terkait kebakaran hutan di Amazon. Tapi menurut dia itu tidak cukup akurat.

“Musim kemarau menciptakan kondisi yang mempermudah titik api muncul dan menyebar, tapi memantik api adalah pekerjaan manusia baik disengaja maupun tidak disengaja,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*