fbpx

Kebakaran Gunung Ciremai Meluas, Pendaki Dievakuasi

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KUNINGAN – Puncak Gunung Ciremai di Kuningan, Jawa Barat terbakar sejak Rabu (7/8). Petugas BPBD, Balai Taman Nasional Gunung Ciremai (BTNGC) dan Mitra Pengelola Pendakian Gunung Ciremai (MPPGC) mengevakuasi puluhan pendaki.

Hingga saat ini, Kamis (8/8) pemadaman masih terus dilakukan. Saat ini petugas gabungan berupaya mencegah kebakaran agar tak meluas dengan menggunakan sekat bakar.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kuningan Agus Mauludin mengatakan petugas gabungan dari BPBD Kuningan-Majalengka, polisi, TNI, BTNGC, MPPGC dan masyarakat sedang berada di lokasi kejadian untuk memadamkan api dan pemetaan langkah lanjutan.

“Kami akan menghitung untuk menentukan langkah, apakah bisa dipadamkan secara manual atau memerlukan teknologi lain. Tim di sana sekarang sedang membuat sekat bakar supaya api tidak meluas,” kata Agus, seperti dikutip dari detikcom, di Pos Pendakian Palutungan Kecamatan Cigugur, Kabupaten Kuningan, Jabar, Kamis (8/8).

Baca juga: Ubah Stigma, Wisata Religi Gunung Kemukus Digelontor Rp1,7 Miliar

Agus menjelaskan, titik api semula berada di sekitar kawasan jalur pendakian Apuy Majalengka. Kemudian, api sudah meluas hingga kawasan Gua Walet di ketinggian 2.950 meter di atas permukaan laut (mdpl).

“Informasi dari teman-teman sementara sudah 300 hektaran, hingga Kamis siang ini. Yang terbakar pepohonan, seperti pinus dan lainnya. Infonya edelwis juga terbakar. Mudah-mudahan bisa teratasi, kita utamakan pembuatan sekat bakar dulu,” katanya.

Agus mengaku sudah berkoordinasi dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk pola pemadaman api jika secara manual tak bisa dilakukan. Pihaknya bersama BNBP telah menyiapkan helikopter pembawa bom air atau helicopter water bombing.

“Jika tidak bisa diatasi secara manual, kita sudah koordinasi untuk menerjunkan heli water bombing. Kita petakan dulu untuk mencari sumber air terdekat dan landasan terdekat. Kita lihat kondisinya seperti apa di lokasi, ini agar tidak mubazir kalau kita gunakan heli water bombing,” ucap Agus. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *