fbpx Press "Enter" to skip to content

Bilang ‘Kerajaan Sriwijaya Fiktif’ Ridwan Saidi Bakal Dipolisikan

Kamis, 29 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Yayasan Kebudayaan Tandipulau bakal melaporkan budayawan senior Ridwan Saidi terkait komentarnya yang menyatakan “Kerajaan Sriwijaya adalah fiktif dan merupakan kelompok bajak laut” dalam video yang diunggah akun Macan Idealis di YouTube.

Topik tersebut menghangat dikalangan masyarakat sejak awal pekan ini. Terlepas adari pro-kontra terkait pernyataan tersebut, siapa sebenarnya Ridwan Saidi.

Pria berusia 77 tahun itu sejak lama dikenal sebagai ahli sejarah dan budayawan Betawi. Menimba ilmu di Universitas Indonesia, ia pernah duduk sebagai wakil rakyat pada 1977-1987.

Jejak politiknya tercatat cukup panjang, antara lain melalui Partai Persatuan Pembangunan dan Partai Masyumi Baru yang tidak pernah mendapatkan kursi di DPR.

Selain politik, Ridwan banyak terlibat dalam upaya pelestarian budaya Betawi, salah satunya dengan menulis buku tentang kebudayaan dan masyarakat Betawi, seperti Anak Betawi Diburu Intel Yahudi (1996) dan Profil Orang Betawi: Asal muasal, Kebudayaan, dan Adat Istiadat (1997).

Baca juga: Resmi Jadi Anggota Dewan, Tina Toon Pilih Komisi E, Kenapa?

Sebagai penulis, Ridwan terbilang produktif dengan melahirkan buku yang juga berbicara soal politik, utamanya Jakarta, antara lain dalam Golkar Pascapemilu (1992), Status Piagam Jakarta: Tinjauan Hukum dan Sejarah (2007), serta Kepemimpinan Politik Betawi di Daerah Jakarta 1942-1957 dan Akar Kebudayaannya (2010).

Yang terbaru, Ridwan dianggap mengeluarkan pernyataan yang tidak berlandaskan fakta sejarah terkait komentar soal Kerajaan Sriwijaya. Ketua Yayasan Tandipulau Erwan Suryanegara berkata bahwa sejarah dan bukti keberadaan Sriwijaya telah dikaji baik secara lokal, nasional, maupun oleh masyarakat internasional.

“Pernyataan Kerajaan Sriwijaya fiktif ini keluar dari orang yang tidak punya kapasitas membicarakan Kerajaan Sriwijaya sehingga kontroversial. Itu sebenarnya pernyataan ngawur. Pernyataan yang tidak mendasar tanpa memiliki data yang ilmiah,” ujar Erwan, Selasa (27/8).

Menanggapi kontroversi ini, sejarawan Universitas Nasional Andi Achdian dan dosen sejarah Universitas Sriwijaya Farida Wargadalem sepakat bahwa Ridwan seharusnya memiliki bukti-bukti yang mendukung pernyataan tersebut.

“Jadi yang penting dari Ridwan Saidi adalah bukti-bukti apa yang dia sampaikan, bukan argumennya ya. Buktinya apa? Misalkan temuan arkeologis dari kampung kampung perompaknya seperti ini. Ya kan, bisa begitu kalau memang dia punya bukti-bukti yang ingin dia sampaikan. Bukan cuma opini,” kata Andi seperti dikutip dari CNNIndonesia.com, Rabu (28/8). (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id