fbpx Press "Enter" to skip to content

30 Tewas dan Puluhan Hilang Akibat Badai Lekima di China, Tak Ada Korban WNI

Senin, 12 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, CHINA – Sebanyak 30 orang dilaporkan meninggal dunia dan puluhan lainnya masih hilang akibat hantaman badai Lekima di wilayah timur China pada Sabtu (10/8). Konsulat Jenderal RI di Shanghai memastikan tidak ada warga negara Indonesia yang menjadi korban.

Kanselari KJRI Shanghai Muhammad Arifin mengatakan hingga saat ini belum ada laporan terkait warga negara Indonesia (WNI) di wilayah ini yang menjadi korban. “Sampai hari ini belum ada laporan mengenai warga kita yang menjadi korban bencana alam topan,” katanya, di Beijing, Minggu (11/8) seperti dikutip dari Antara.

Lekima yang merupakan topan dengan tingkat bahaya delapan dan terkuat pada tahun ini. Badai itu mendarat di Provinsi Zhejiang dengan kecepatan 187 kilometer per jam pada Sabtu (10/8) pukul 01.45 waktu setempat (00.45 WIB) seperti dilaporkan Xinhua. Topan Lekima juga menyebabkan tanah longsor di China.

Badai ini telah menimbulkan 30 korban jiwa dan 22 orang masih dinyatakan hilang. Selain itu, sekitar 253.000 orang dievakuasi ke tempat aman. Korban tewas akibat Topan Lekima yang menghantam wilayah timur China mencapai total 30 orang. Sementara 20 orang lainnya masih dinyatakan hilang, Minggu (11/8).

Topan dengan kecepatan angin mencapai 187 kilometer per jam itu mulai menerjang daratan China pada Sabtu pagi di Provinsi Zhejiang.

Baca juga: Ganggu Ekonomi Kawasan, China Didesak Selesaikan Krisis Politik Hong Kong

Ribuan penerbangan dan layanan kereta api di wilayah itu juga terpaksa dihentikan akibat topan tersebut.

Topan Lekima merusak lebih dari 173 ribu hektare tanaman dan 33 ribu rumah di Zhejiang. Dilansir kantor berita Xinhua, otoritas berwenang memaparkan kerugian ekonomi akibat topan itu mencapai 14,57 miliar atau Rp29,2 triliun.

Topan Lekima juga mengakibatkan longsor yang terjadi sekitar 130 kilometer sebelah utara kota pesisir Wenzhou.

Dikutip Reuters, sebuah bendungan juga runtuh di daerah itu akibat hujan lebat yang mengguyur selama tiga jam berturut-turut.

Stasiun televisi CCTV melaporkan para petugas penyelamat berjibaku mengarungi banjir setinggi pinggang untuk mengevakuasi orang-orang dari rumah mereka.

Selain Provinsi Zhejiang, Kementerian Manajemen Bencana Darurat mengatakan lebih dari satu juta orang di Shanghai dan provinsi Jiangsu juga telah dievakuasi akibat Topan Lekima.

Topan kesembilan yang terjadi di China selama 2019 ini dikabarkan masih bergerak ke utara dan diperkirakan akan menerjang wilayah di sepanjang garis pantai di Shandong.

Otoritas memperingatkan ganguan perjalanan dan penerbangan diprediksi masih akan terjadi dalam beberapa waktu ke depan. Sejumlah jalan tol antara Shanghai dan Shandong juga telah ditutup akibat topan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id