COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Tips Agar Anak Suka Konsumsi Makanan Sehat

Ilustrasi | Foto: wikiHow
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Kemajuan teknologi saat ini memudahkan masyarakat untuk membeli makanan siap saji. Praktis, tinggal tekan bayar dan makanan datang. Yang menjadi masalah adalah jika anak Anda dibiasakan untuk membeli makanan cepat saji dan memilih makanan hanya sesuai keinginannya.

Jika yang dipilihnya makanan sehat, tentu tidak ada masalah. Namun jika hanya junk food yang dipilih, dalam jangka panjang akan menimbulkan efek yang tidak baik bagi tumbuh kembang anak.

Di usia prasekolah, anak rentan tumbuh menjadi picky eater atau pemilih makanan. Mereka mulai memilih mana makanan yang disukai dan yang tidak disukainya.

Tapi menurut pemerhati pendidikan anak usia dini, dr. Andyda Meliala, justru di usia sekolah inilah saat yang tepat untuk mengajarkan anak tentang kebiasaan makan sehat.

Lebih lanjut dr. Andyda mengatakan, orangtua bisa memulai dengan pemberian nutrisi seimbang dan menjadikan makan sehat sebagai salah satu rutinitas yang menyenangkan.

“Rutinitas itu akan memberikan rasa aman, sehingga anak akan berani mengeksplor berbagai jenis makanan. Sehingga orangtua bisa memulai ritual makan keluarga yang menyenangkan,” ungkap dia.

Untuk menarik perhatian anak, dr. Andyda mengatakan bahwa orangtua bisa mencoba cara-cara yang disukai anak. Tak ada salahnya untuk menggunakan berbagai perlengkapan makan berwarna-warni atau membuat menu khusus favorit si kecil dan bisa meminta mereka menamai dengan tokoh kesukaan.

Selain itu, lanjut dia, orangtua juga bisa berkreasi dengan tampilan dan menu makan bergizi lengkap seimbang setiap hari.

Baca juga: Tips Agar Tidak Mengantuk Saat Membaca Buku

“Anak-anak juga suka dilibatkan, jadi Anda bisa mengajaknya menyiapkan makan pagi dan makan malam, misalnya menyeduh susu atau menata piring,” ujar dia lagi.

Baik bagi orang dewasa maupun anak-anak, buah dan sayur adalah bagian penting dalam pola makan sehat yang ideal. Pasalnya, kandungan nutrisi di dalamnya merupakan salah satu faktor penting untuk menjaga kesehatan tubuh. Bahkan, nutrisi yang terkandung di dalam buah dan sayur sangat dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan anak-anak.

Manfaat makan buah dan sayur bagi anak adalah peningkatan gizi, mengurangi risiko obesitas dan mendukun kecerdasan otak anak.

Tubuh anak membutuhkan asupan gizi baik yang bisa mereka dapatkan dari sayur dan buah yang mengandung banyak vitamin, mineral serta manfaat lainnya.

Buah asam seperti stroberi kaya akan vitamin C, yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh, wortel kaya akan vitamin A, dan bayam adalah sumber zat besi yang dapat mencegah anemia.

Buah apel mengandung 16 macam polifenol yang bekerja sebagai antioksidan yang baik untuk kesehatan. Intinya, mengonsumsi buah dan sayur beraneka warna dapat memberi berbagai nutrisi penting yang membantu menjaga anak Anda tetap sehat dan bugar setiap hari.

Buah dan sayuran kaya akan serat yang mengenyangkan, namun rendah lemak dan kalori. Itu sebabnya, mulailah ajak anak Anda untuk memilih buah dan sayur sebagai pengganti camilan yang mengandung banyak gula sehingga anak Anda akan terhindar dari risiko  kegemukan. Anak yang kegemukan berpotensi mengembangkan berbagai penyakit seperti diabetes tipe 2, kolesterol tinggi, darah tinggi, masalah pernapasan, depresi dan beragam penyakit kronis lainnya di kemudian hari.

Penerapan pola makan sehat, termasuk banyak mengonsumsi buah dan sayur dapat membantu anak Anda berprestasi lebih baik di sekolah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*