fbpx Press "Enter" to skip to content

24 Orang Tewas Dalam Perkelahian Antarsuku di Papua Nugini

Rabu, 10 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, PAPUA NUGINI – Setidaknya 24 orang dilaporkan tewas, termasuk dua perempuan hamil, dalam perkelahian antarsuku di Papua Nugini selama beberapa hari belakangan.

Seorang pejabat dari Provinsi Hela, William Bando mengatakan perkelahian antarsuku terjadi dalam tiga hari terakhir dan terus memakan korban.

“Dua puluh empat orang dipastikan tewas dalam tiga hari. Namun, jumlah korban masih dapat bertambah hari ini,” ujarnya, seperti dikutip dari AFP.

Menurut Bando, pertikaian antarsuku semacam ini memang sudah biasa terjadi di Papua Nugini. Namun, perkelahian kali ini sangat mengkhawatirkan karena pihak yang terlibat mulai menggunakan senjata otomatis.

Bando pun memerintahkan setidaknya 100 personel kepolisian dan 40 pejabat lokal ke lokasi kejadian untuk mengetahui kondisi di lapangan.

Insiden ini membawa kekhawatiran sendiri di tengah masyarakat karena Hela merupakan tempat asal Perdana Menteri Papua Nugini, James Marape.

Baca juga: Ini 5 Destinasi Wisata & Surga Tersembunyi di Papua

“Hari ini adalah salah satu hari paling sedih dalam hidup saya. Banyak anak dan ibu tak bersalah tewas di Desa Munima dan Karida, daerah pemilihan saya,” ucap Marape, seperti dilansir dari CNNIndonesia.

Dalam salah satu serangan di Karida, para pihak bertikai dilaporkan menggunakan parang untuk membunuh enam perempuan dan delapan anak dalam pertikaian yang berlangsung selama 30 menit.

Seorang pekerja medis lokal, Pills Kolo, mengatakan bahwa jasad korban sangat sulit diidentifikasi karena sudah hancur. Mendengar laporan ini, Marape pun geram.

“Para pelaku kriminal, waktu kalian sudah habis. Saya tak takut menggunakan tindakan terkuat berdasarkan hukum kepada kalian,” ucap Marape.

Namun, Marape tak menjabarkan lebih lanjut tindakan yang dimaksud. Ia hanya mengklaim bahwa jumlah personel yang ada sekarang tak memadai.

“Bagaimana bisa satu provinsi berpopulasi 400 ribu orang hidup di bawah hukum, tapi jumlah polisi hanya 60 orang. Operasi militer dan kepolisian hanya bisa untuk perbaikan,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id