COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Idap Hipertensi dan Asma, Pelawak Qomar Akhirnya Dibebaskan

Pelawak Nurul Qomar | Foto: liputan6
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, BREBES – Polres Brebes membebaskan pelawak Nurul Qomar, anggota grup lawak Empat Sekawan yang sebelumnya ditahan dalam kasus dugaan pemalsuan ijazah, Selasa (25/6). Dia dibebaskan karena mengidap hipertensi dan asma.

Seperti diketahui, Nurul Qomar atau yang lebih dikenal sebagai Qomar empat sekawan  diduga memalsukan ijazah S1 dan S2 sebagai syarat mencalonkan diri sebagai Rektor Universitas Muhadi Setiabudi (Umus).

Atas dugaan tersebut, Senin (24/6) Qomar ditahan penyidik Polres Brebes, Jawa Tengah dan dijerat dengan Pasal 263 ayat 2 Kitab Undang-undang Hukum Pidana.

Hal itu disampaikan oleh Kuasa hukum Qomar, Furqon Nurzaman, mengatakan, kliennya keluar dari rumah tahanan Polres Brebes dan pulang ke rumahnya sekitar pukul 17.30 WIB, Selasa. “Ya, (klien saya) sudah pulang. Tadi keluar pukul 17.30 WIB,” kata Furqon, seperti dikutip dari Tribunjateng.com.

Pembebasan Qomar berdasarkan permohonan dari kuasa hukum agar tersangka tidak ditahan. Alasannya, yang bersangkutan memiliki penyakit asma. Dari hasil pemeriksaan dokter, kata Furqon, tensi darah Qomar diketahui cukup tinggi dan juga mengidap asma.

Baca juga: Kanker Prostat Bikin Kondisi Arswendo Drop

“Setelah ini kami tunggu arahan selanjutnya. Klien kami berjanji akan kooperatif menjalani proses hukum,” ucapnya.

Kasatreskrim Polres Brebes AKP Tri Agung Suryomicho membenarkan bahwa Qomar dibebaskan sementara karena alasan kesehatan. Hal itu berdasarkan hasil pemeriksaan tim dokter yang memeriksanya.

“Ya, dia boleh pulang. Hasil dari tim dokter yang memeriksanya, dia mengalami tekanan darah tinggi,” kata Tri Agung. Kendati demikian, proses hukum Qomar atas kasus dugaan pemalsuan ijazah tetap berjalan. Bahkan, Polres Brebes segera melimpahkan kasusnya ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Brebes.

“Besok (Rabu) tahap II. Kami limpahkan berkas dan tersangka ke kejaksaan,” katanya. Kasus Komar dilaporkan oleh Universitas Muhadi Setiabudi (Umus) terkait dugaan pemalsuan ijazah S-2 dan S-3 saat mencalonkan diri sebagai rektor pada 2017. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*