fbpx Press "Enter" to skip to content

Apayo dan Pinsar Bakal Bagi 5.000 Ayam Gratis, Catat Tanggalnya

Senin, 24 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Asosiasi Peternak Ayam Yogyakarta (Apayo) bekerjasama dengan Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat Indonesia (Pinsar Indonesia) Daerah Istimewa Yogyakarta akan melakukan aksi membagikan 5.000 ekor ayam gratis kepada warga, pada Rabu (26/6) lusa.

Ketua Apayo Hari Wibowo mengatakan aksi ini sebagai bentuk protes para peternak unggas dengan kebijakan pemerintah yang mambuat harga ayam anjlok sejak beberapa  bulan terakhir. “Daripada kami terus merugi, lebih baik dibagikan gratis kepada masyarakat. Dengan demikian masyarakat juga tau apa yang kami dalam enam bulan terakhir,” katanya, dalam keterangan tertulis yang diterima JoSS.co.id, Senin (24/6).

Dia menambahkan, pembagian ayam gratis kepada masyarakat akan dilakukan di sejumlah titik di Jogka, yakni di Timur Balaikota Jogja, Parkir Taman Sriwedari, Alun-Alun Utara dan depan Gedung Pamungkas ( sisi timur Kridosono) pada pukul 14.00 WIB. “Warga bisa datang untuk mendapatkan ayam gratis, syaratnya tertip dan antri,” ujarnya.

Sebelumnya diberitakan Pinsar Indonesia Jawa Tengah akan membagi ribuan ayam gratis kepada warga, sebagai bentuk protes karena harga komoditas tersebut yang terus turun. Setelah pada 2018 lalu, aksi itu akan kembali dilakukan apda pekan ke tiga Juni ini.

Baca juga: Harga Ayam Anjlok Peternak Rugi Miliaran

Ketua Pinsar Indonesia Jawa Tengah, Parjuni mengatakan selama enam bulan terakhir, peternak ayam potong merugi lebih dari Rp8.000/kilogram (kg) karena harga komoditas itu di tingkat peternak jauh di bawah harga normal.

Untuk itu, Pinsar Indonesia Jawa Tengah bersiap bagi-bagi ayam gratis lagi di Solo pada pekan ketiga Juni, seperti yang pernah dilaksanakan September 2018 silam. Kebijakan pembatasan bibit ayam yang bakal diberlakukan 24 Juni 2019 diharapkan memperbaiki harga ayam.

Dia menambahkan, saat ini harga ayam di tingkat peternak untuk wilayah Jawa Tengah (Jateng) sekitar Rp8.000/kg-Rp10.000/kg. Sedangkan harga pokok produksi (HPP) Rp18.500/kg.

“Tinggal dikalikan saja berapa kerugiannya, dan itu sudah terjadi sejak enam bulan yang lalu,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id