fbpx Press "Enter" to skip to content

Tradisi Mendaki Gunung Sumbing di Malam ke-21 Ramadhan

Senin, 13 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, TEMANGGUNG – Warga di Desa Wisata Cepit Pagergunung Kecamatan Bulu, Kabupaten Temanggung punya tradisi sendiri dalam menyambut malam ke-21 bulan suci Ramadhan. Tradisi itu adalah mendaki Gunung Sumbing untuk berziarah ke pesarean Ki Ageng Makukuhan.  Uniknya, tradisi itu dilakukan malam hari dan sepanjang jalan pendakian telah dipasang ribuan oncor untuk penerangan.

Tradisi ini tidak cuma diminati warga Desa Wisata Cepit Pagergunung, tetapi juga pendaki dari luar Temanggung, bahkan mancanegara. Mereka yang datang dari luar Temanggung, telah datang sehari sebelum acara berlangsung dan langsung membaur dengan warga yang juga akan mendaki ke Gunung Sumbing.

Sedangkan kegiatan pendakian dilakukan setelah sholat tarawih rampung. Menandai kegiatan pendakian ini, telah dinyalakan ribuan oncor semenjak sore sebelum acara pendakian dimulai. Untuk tradisi tahun ini, sebanyak 7.000 oncor telah disiapkan sebelum malam ke-21 Ramadhan.

“Oncor akan dinyalakan mulai sore hari, akan menerangi jalanan dari Base Camp Pendakian Cepit hingga Pos 1 Pendakian Gunung Sumbing, kira-kira sejauh tiga kilometer. Sepanjang jalan dengan penerangan oncor ini menjadi jalan pemandu ribuan pendaki yang akan mendaki sore hingga malam nanti,” ungkap Kepala Desa Pagergunung, Sukarman, seperti yang dilansir dari suaramerdeka.com, Senin (13/5).

Sebelum tradisi pendakian dimulai, atau saat menjelang berbuka, warga Desa Cepit telah menyiapkan nasi tumpeng dan ingkung untuk didoakan di masjid setempat. Setelah itu menu nasi tumpeng dan ingkung menjadi menu berbuka puasa.

Baca juga: Gunung Kembang Kian Populer di Kalangan Pendaki, Ini Alasannya

Kemudian setelah sholat tarawih, baru dilakukan pendakian. Mereka yang sudah tidak kuat mendaki, hanya bisa melepas para pendaki untuk berziarah ke Pesarean Makukuhan.

Pemandangan menarik dari kejauhan adalah saat para pendaki berada di punggung gunung. Yaitu cahaya lampu senter dan penerangan lain yang mereka bawa bagaikan naga menari di punggung gunung tanpa putus dari puncak Gunung Sumbing hingga Basecamp Cepit.

Selanjutnya, setelah ziarah rampung, rombongan pendaki baru pulang ke Desa Cepit saat setelah Sholat Subuh dan disambut warga kembali.

Perlu diketahui puncak Gunung Sumbing itu terdapat pesarean penyebar agama Islam yang sangat sohor di wilayah lereng Gunung Sumbing dan Sindoro, yaitu Ki Ageng Makukuhan. Semenjak abad 16, masyarakat lereng Gunung Sumbing punya tradisi ziarah ke Pesarean Makukuhan dan dilakukan setiap malam 21 Ramadhan. (nug/lna) 

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id