COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Teri dan Cumi Berformalin Ditemukan di Pasar Rejowinangun

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Saat memantau harga kebutuhan pokok dan bahan makanan jelang lebaran di Pasar Rejowinangun, Kota Magelang, Kamis (23/5), Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo bersama BPOM menemukan ikan teri dan cumi yang mengandung formalin. Ganjar lalu minta kepada BPOM untuk menindaklanjuti kasus ikan teri dan cumi yang mengandung formalin itu.

“Tadi secara tidak sengaja ternyata ada BPOM yang sedang ngecek makanan-makanan beberapa mengandung formalin. Kita minta kepada BPOM nanti untuk meneruskan. Tadi pedagang sudah kita kasih tahu, kulakannya ke siapa? Orangnya yang mana, nanti orang kita tanya, kamu dulu beli di mana, maka ditingkat hulu nanti kita bina agar tidak menggunakan formalin demi keamanan, termasuk pewarna makanan. Yang tadi masih ditemukan pewarna tekstil, ini menjaga keamanan pangan yang ada,” kata Ganjar, seperti yang dilansir dari detiknews, Kamis (23/5).

Selain ikan teri dan cumi berformalin, ada pula satu rengginang positif mengandung rhodamin b atau pewarna tekstil. Tadi penjual teri mau pun rengginang langsung disarankan agar tidak menjual serta menyembunyikannya dari lapak yang dijajakan.

Saat melakukan pemantauan harga di Pasar Rejowinangun Kota Magelang, rombongan Ganjar bersama Wali Kota Magelang, Sigit Widyonindito, sempat keliling berdialog dengan pedagang sembako, daging hingga pedagang ikan mau pun warga yang berada di pasar tersebut.

Baca juga: Waduh, Ikan Teri Berformalin Beredar di Pasar DIY

Ganjar mengatakan, stabilisasi harga saat ini lumayan bagus. Kemudian harga bawang merah, bawang putih yang sempat mengalami fluaktif, tapi terpantau sudah mulai stabil.

“Ngecek harga dulu ya. Stabilisasi harga, Alhamdulillah lumayan bagus. Bawang merah, bawang putih yang kemarin fluktuatif terutama bawah putih ternyata mungkin impor sudah masuk ke pasar hari ini, sudah mulai stabil harganya. Kita ngecek gula, beras relatif stabil,” ujar Ganjar.

Menjelang Lebaran ini, katanya, pemerintah menjamin suplai dan distribusi bahan pangan lancar serta tersedia. Kemudian, pihaknya berharap agar harganya bisa stabil.

“Sampai hari ini kita coba pemerintah menjamin suplai dan distribusi bahan pangan lancar dan tersedia sehingga harga kita harapkan nanti bisa stabil. Karena ini, tim pengendali inflasi daerah juga bekerja termasuk Pak Wali Kota yang ngawasi di wilayah masing-masing,” tuturnya. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*