fbpx Press "Enter" to skip to content

Seorang WNI Kedapatan Sembunyi di Bagian Roda Pesawat di Bandara Penang Malaysia

Rabu, 15 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, PENANG – Kepolisian Malaysia menangkap seorang warga Indonesia (WNI) yang masuk tanpa izin ke dalam kompleks Bandara Internasional Penang. WNI itu kedapatan tengah bersembunyi di bagian roda supaya bisa menyusup ke dalam pesawat.

Mengutip Channel News Asia, Selasa (14/5), seorang sumber yang tak disebut identitasnya menyebut WNI ini ditemukan oleh seorang teknisi yang tengah melakukan perawatan pada sebuah pesawat kargo di kompleks Bandara Penang pada Senin (13/5) sekitar pukul 10.00 waktu setempat.

“Teknisi tersebut melihat pria itu meluncur keluar dari bagian roda pendaratan dan segera melaporkannya pada tim keamanan. Pria itu lalu diserahkan ke polisi,” ungkap sumber tersebut.

Lelaki berusia 39 tahun itu diketahui bekerja di sebuah pabrik pengolahan unggas. Ia mengaku nekat melakukan aksinya karena tidak mampu membeli tiket untuk kembali ke Medan.

Karena sangat ingin mewujudkan keinginan untuk pulang, lelaki yang tak disebutkan namanya tersebut memutuskan untuk menjadi penumpang gelap dengan terlebih dahulu bersembunyi di roda pesawat.

Wakil kepala kepolisian wilayah kejadian, Jefri Md Zain mengonfirmasi insiden dan penangkapan itu. Ia mengatakan penyelidikan kasus ini dilakukan berdasarkan Undang-undang Kawasan Lindung Malaysia.

Baca juga: 

Menanggapi hal itu, Kementerian Luar Negeri RI mengonfirmasi insiden penangkapan warga Indonesia asal Medan yang kedapatan berusaha menyusup ke pesawat di Malaysia.

Kemlu juga menyatakan Konsulat Jenderal RI di Penang terus memantau perkembangan investigasi kasus tersebut.

“Benar kejadiannya kemarin tanggal 13 Mei. WNI berinisial GR asal Medan saat ini masih ditahan oleh Kepolisian Pulau Penang untuk penyelidikan lebih lanjut,” ujar Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia Lalu Muhammad Iqbal dalam keterangan tertulis kepada wartawan, Selasa (14/5).

Iqbal menambahkan bahwa warga Indonesia tersebut untuk sementara dijerat dengan tuduhan memasuki kawasan kargo bandara secara ilegal.

“KJRI Penang sudah memperoleh pemberitahuan dari otoritas setempat dan terus memantau perkembangan investigasinya,” sambung Iqbal. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id