COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Hati-hati Ruas Jalan Tawangmangu-Magetan Rawan Longsor

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, KARANGANYAR – Ruas jalan tembus Tawangmangu-Magetan dipasang spanduk peringatan rawan longsor oleh Forkopimcam melalui sukarelawan dan instansi pemerintahan. Ada empat titik tempat pemasangan spanduk bertuliskan Hati-Hati Longsoran Tanah dan Batu, yang merupakan daerah rawan longsor di ruas jalan tersebut.

Ruas jalan sepanjang 9,15 km tersebut rawan, lantaran di beberapa titik terdapat tebing tinggi yang rawan longsor. Belum lama ini, seorang siswa SMPN Tawangmangu tewas tertimpa batu dari tebing, saat melintasi jalan tersebut dengan sepeda motor.

Camat Tawangmangu, Rusdiyanto mengatakan, spanduk dibuat dari bahan MMT berukuran 6 x 2 meter, dengan warna terang agar mudah dilihat pengguna jalan.

“Spanduk dipasang di empat titik rawan, terutama di dekat area tebing yang kondisinya labil. Diharapkan, ini bisa membantu pengguna jalan agar waspada saat melewati titik rawan. Apalagi saat arus mudik, volume kendaraan yang melintas lebih banyak dibandingkan hari biasa,” jelas Rusdiyanto, seperti yang dilansir suaramerdeka.com, Kamis (23/5).

Terpisah, Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karanganyar, Bambang Djatmiko mengatakan, pihaknya juga memasang sejumlah tanda peringatan bahaya longsor di sejumlah lokasi.

Baca juga: Dishub Bantul Pastikan Angkutan Lebaran Aman dan Laik Jalan

“Di Jenawi, kami pasang tanda peringatan rawan longsor di beberapa titik. Di jalan tembus Tawangmangu-Magetan sudah lama dipasangi tanda peringatan permanen. Kalau sekarang ada tanda peringatan yang dipasang elemen masyarakat setempat, kami berterima kasih,” terangnya.

Selain memasang tanda peringatan, BPBD juga membangun pos pantau. Antara lain di Tawangmangu, pos pendakian Candi Cetho dan Cemoro Kandang, serta pos Matesih, Ngargoyoso dan Karangpandan.

Selain itu, BPBD juga bergabung di pos terpadu Ngasem, Colomadu, untuk pengamanan arus mudik-arus balik.

Kepala Dinas Perhubungan, Perumahan dan Kawasan Permukiman (Dishub PKP), Sundoro mengatakan, Pemkab Karanganyar memasang 41 rambu penunjuk arah di 21 lokasi, menjelang arus mudik-arus balik Lebaran.

“Pemasangan dilakukan di kawasan wisata, penunjuk menuju jalur alternatif dan penunjuk menuju jalan tol. Kami bekerja sama dengan pihak ketiga untuk membuat rambu tersebut,” katanya. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*