fbpx

Dosen UGM : Penanganan Anarko Sindikalis Berlebihan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Kepolisian RI saat ini gencar memerangi dan memantau gerakan Anarko Sindikalis yang ditengarai menjadi dalang kerusuhan pada May Day di Bandung belum lama ini, Pelibatan Badan Intelijen Negara, dalam penanganan ini dinilai berlebihan.

Dosen Departemen Sosiologi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Gadjah Mada Yogyakarta AB. Widyanta mengkritik Polri yang berlebihan dalam menangani gerakan ini. “Phobia yang berlebihan. Polisi sangat represif pada peringatan Hari Buruh di Bandung,” kata AB. Widyanta seperti dikutip dari Tempo, Sabtu (4/5).

Gerakan Anarko Sindikalis, kata dia mendapat stigma atau cap mirip Komunisme. Polisi mereproduksi gerakan itu seperti yang terjadi pada peristiwa 1965. Phobia terhadap gerakan itu menurutnya seperti menciptakan hantu baru (musuh) yang tidak perlu.

“Polisi seharusnya tidak gegabah menangani gerakan ini dan tidak menjadikan gerakan itu sebagai kambing hitam,” ujar Widyanta. Ia mengatakan, kekerasan dan pemberangusan terhadap gerakan Anarko Sindikalis justru menggambarkan ketidakdewasaan dalam berdemokrasi.

Widyanta mengatakan, ihwal tuduhan gerakan itu merusak fasilitas umum, polisi seharusnya berhati-hati menyelidikinya dan tidak asal tuding.

Baca jugaKeren, UGM Masuk Daftar 50 Universitas Terbaik Dunia

Dalam kondisi crowded, seharusnya polisi juga memperhatikan kondisi psikologis massa yang sedang melakukan aksi. “Aksi-aksi perusakan fasilitas umum misalnya bisa saja ditunggangi karena aktor dalam aksi itu jumlahnya banyak,” ujar dia.

Sebelumnya pada aksi Hari Buruh atau May Day di Bandung, 1 Mei 2019 sekelompok massa berbaju hitam-hitam terlibat bentrok dengan aparat kepolisian. Mereka dituding telah merusak fasilitas umum. Polisi kemudian menangkap ratusan orang berbaju hitam-hitam itu.

Polisi membuka pakaian dan menggunduli kepala para anggota Anarko Sindikalis itu. Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian kemudian mengungkapkan bahwa massa berpakaian hitam-hitam itu adalah kelompok Anarko Sindikalis.

Menurut Tito, paham Anarko Sindikalisme merupakan fenomena internasional. Berkembang di Rusia, lalu menyebar ke negara-negara lain di Eropa. Paham ini mulai masuk ke Indonesia beberapa tahun terakhir.

Menurut Widyanta Anarko Sindikalis merupakan cabang dari aliran pemikiran anarkisme yang mengkritik ketimpangan kelas. Gerakannya nir-kekerasan, membela serikat buruh, persamaan, dan memperjuangkan keadilan sosial.

“Mereka mengusung pemenuhan hak buruh, hak hidup yang layak,” ujar dia.

Gerakan itu, kata Widyanta melawan fundamentalisme pasar atau kapitalisme yang sangat masif di Indonesia. Idenya sama dengan yang diusung Marxisme.

Dosen yang mengajar teori-teori sosiologi dan sosiologi lingkungan ini menyebutkan kerap berdiskusi dengan aktivis Anarko. Spirit perjuangan mereka adalah memperjuangkan buruh dan melawan kapitalisme global yang mendera berbagai lini kehidupan.

“Gerakan pembebasan buruh menjadi ruh mereka,” kata dia. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *