COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

111.455

113.134

1%

Kasus Baru

1.519

1.679

11%

Update: 3 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Diancam Warga, Jasa Marga Sepakat Perbaiki Jalan Rusak

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, NGANJUK – Pihak Jasa Marga sepakat memperbaiki lebih dari 300 km jalan di Nganjuk yang rusaka akibat pelaksanaan pyoyek pembangunan jalan Tol Ngawi-Kertosono. Perbaikkan dilakukan secara bertahap di 13 titik jalan rusak itu.

Wakil Bupati Nganjuk, Marhean Djunaedi mengatakan pengerjaan bertahap 13 titik jalan rusak itu, dilakukan setelah diancam oleh warga yang akan memblokir jalan tol ruas tersebut. Perbaikkan jalan akan dilakukan dengan prioritas utama yakni jalan nasional dan Kabupaten yang akan dilalui pemudik lebaran 2019.

“Yang disetujui baru 13 titik dulu untuk diperbaiki, dari 41 titik kerusakan sekitar 300 Km. Sisanya nanti bertahap. Sisa 28 titik jalan rusak imbas proyek tol nanti nya akan dikerjakan usai lebaran mendatang,” terangnya belum lama ini seperti yang dilansir dari detiknews.

Sementara itu pihak Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) ruas tol Ngawi Kertosono mengakui akan memperbaiki jalan rusak akibat proyek tol Nganjuk. Perbaikan jalan sudah dalam pengerjaan dan dipastikan bisa digunakan untuk pemudik.

“Betul kemarin sudah ada kesepakatan untuk perbaikan 13 titik ruas jalan rusak,” ujar salah satu PPK ruas tol Ngawi Kertosono, Gunardi.

Baca jugaWarga Kampung Bonoloyo Keluhkan Jalan Rusak Dua Tahun Terakhir

Sebelumnya warga mengancam akan melakukan aksi blokir Trans Jawa yang melintas di Nganjuk, jika jalan-jalan rusak tersebut tidak segera diperbaiki pemerintah pusat.

Aksi blokir jalan bebas hambatan itu akan dilakukan warga jika Kementerian PUPR tidak segera memperbaiki jalan yang terdampak tersebut. Pernyataan tersebut disampaikan Wakil Bupati Nganjuk Marhean Djunaedi kepada wartawan di kantornya.

“Banyak keluhan warga saya. Intinya ndak mau tahu siapa kontraktornya, kita minta pemerintah pusat harus memfasilitasi ikut membangun jalan di Nganjuk yang rusak akibat jalan tol,” kata Marhean.

Marhean menambahkan jalan yang rusak terdiri dari jalan provinsi, jalan kabupaten, kecamatan serta jalan desa. Dari 300 Km jalan yang rusak tersebar di 41 titik di Nganjuk.

Setiap titik jalan rusak panjangnya antara 10 hingga 15 KM. Warga bersama Pemkab Nganjuk menargetkan, pemerintah pusat harus sudah menyelesaikan perbaikan jalan pada akhir 2019. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*