fbpx Press "Enter" to skip to content

Dampak Kerusuhan Suporter, PSS Sleman Ketar-Ketir 

Jumat, 17 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Kerusuhan yang terjadi antara suporter PSS Sleman dengan Arema FC, membuat PSS Sleman dilanda kekhawatiran bakal dijatuhi sanksi.

Seperti diketahui, dalam laga tersebut PSS Sleman berhasil mendapatkan kemenangan melawan Arema FC pada laga perdana Liga 1 2019 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Rabu (15/5). Tim berjuluk Super Elang Jawa itu menang dengan skor 3-1.

Akan tetapi, di balik kemenangan PSS Sleman ada kericuhan yang dibuat oleh suporter. Kericuhan itu bahkan membuat pertandingan dihentikan selama kurang lebih 30 menit.

Kericuhan dilakukan oleh oknum Sleman Fans dan Aremania. Keduanya melakukan aksi saling lempar botol minuman hingga pecahan keramik.

Tentu, dengan adanya kejadian itu PSS Sleman selaku tuan rumah harap-harap cemas menanti sanksi yang bakal diberikan oleh PSSI melalui Komite Disiplin (Komdis).

“Pertama sangat disayangkan aksi yang terjadi. Ini setidaknya boleh jadi pembelajaran buat kami dan para suporter yang ada di Indonesia,” kata Pelatih PSS Sleman, Seto Nurdiantoro seperti dikutip Harianjogja.com.

“Kita semua juga tak menampik pasti imbasnya akan ada sanksi yang akan didapatkan oleh suporter kami. Mungkin, ya,” ia menambahkan.

Baca juga: Tekan Kriminalitas, Pemkot Sinergikan Semua CCTV dengan Server Diskominfo

Jika sanksi diberikan tentu sangat merugikan bagi PSS Sleman. Apalagi jika ada sanksi berupa larangan untuk suporter masuk ke stadion.

“Jelas ini merugikan kami karena tanpa hadirnya suporter, permainan kami akan sedikit terpengaruh. Karena mereka adalah pemantik semangat pemain di lapangan,” ujarnya.

Kerusuhan tersebut langsung dikomentari oleh CEO PSS Sleman, Soekeno.

Menurut Soekeno, kejadian yang sangat mencoreng sepak bola Indonesia itu dilakukan oleh beberapa provokator.

Bahkan, Seokeno menyebutkan provokator itu bukan pendukung PSS Sleman dan Arema FC.

Provokator itu mencoba menyamar di tengah-tengah kedua pendukung itu dan membuat kegaduhan.

“Kalau kejadian tadi, rekan-rekan media mesti memahami. Ini hanya dilakukan oleh segelintir orang yang bukan suporter PSS dan Arema FC,” kata Soekeno kepada BolaSport.com.  (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id