Ngesti Pandawa

Chrisye, Penyanyi Dengan Karakter Vokal yang Tak tergantikan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Chrisye dikenal dan dikenang penikmat musik pop Indonesia sebagai penyanyi dengan vokal berkarakter. Sebab saat dia masih aktif di dunia musik pop Indonesia, hingga meninggal dunia akhir Maret 2007, tak ada satu pun penyanyi yang menyamai tipikal vokalnya.

Menurut komposer yang menciptakan sejumlah lagu untuk Chrisye, Erros Djarot, menyebut bahwa Chrisye dianugerahi Tuhan melalui kekuatan vokalnya. Hal itu disampaikannya saat acara diskusi musik di Jakarta yang dimoderatori pengamat musik Denny Sakrie, tahun 2014 silam.

Chrisye lahir di Jakarta, 16 September 1949 dengan nama lengkap Christian Rahadi. Jejak musiknya diawali saat bergabung sebagai pemain bas di Sabda Nada, grup band milik tetangganya di Jalan Pegangsaan, Jakarta Pusat.

Dia mulai bergabung dengan Sabda Nada tahun 1967 menggantikan posisi pemain bas yang sakit. Selain sebagai pencabik bas, Chrisye juga turut menyumbang vokal latarnya. Selain Chrisye, Sabda Nada beranggotakan Keenan Nasution (drum), Onan (kibor), Atut Harahap (vokal), Tammy (saxophone), Gaury Nasution (gitar).

Pada tahun 1969, nama Sabda Nada berubah menjadi Gipsy, kemudian tahun 1973 Gipsy dikontrak tampil di Resto Ramayana, New York selama setahun. Chrisye turut serta dalam rombongan Gipsy itu. Masih di negeri Paman Sam, tahun 1974 Chrisye juga menjadi pencabik bas grup The Pro’s.

Baca juga: Taylor Swift Belajar di Sekolah Kucing Demi Peran Ini

Sepulang ke tanah air tahun 1975, Chrisye diajak Guruh Soekarno Putra membantu proyek musik progresif rock-etnik Bali dalam Guruh Gipsy. Proyek ini sempat melahirkan album Guruh Gipsy di tahun 1977, namun album tersebut kurang mendapat sambutan lantaran tatanan musik yang melawan arus saat itu.

Proyek demi proyek musik pun menghampiri Chrisye. Masih di tahun 1977, dia diajak Erros Djarot menggarap soundtrack album Badai Pasti Berlalu. Sebelumnya dia sudah diajak Yockie Suryoprayogo menggarap album Jurang Pemisah. Akan tetapi nama Chrisye mulai mencuat saat lagu “Lilin-lilin Kecil” dari album Lomba Cipta Lagu Remaja Prambors (1977) menjadi hits radio.

Sejak saat itulah Chrisye dijuluki Si Lilin-lilin Kecil. Tahun 1978 menjadi debut bagi Chrisye untuk merilis solo albumnya. Album Sabda Alam mampu mengukuhkan sosok Chrisye sebagai musisi/penyanyi pendatang baru saat itu. Sejak saat itu, ketika Chrisye merilis solo albumnya hingga 2004, selalu menerbitkan banyak hits. Sebut saja: “Juwita”,”Lestariku”, “Puspa Indah Taman Hati”, “Galih & Ratna”, “Leni”,”Resesi”,”Selamat Jalan Kekasih”, “Aku Cinta Dia”, “Anak Sekolah”, sampai kolaborasinya dengan grup Peterpan, “Menunggumu”.

Sayang, penyakit kanker paru-paru yang menggerogitinya sejak 2005, mengharuskan Chrisye istirahat dari dunia musik. Meski sempat aktif lagi di 2006, namun akhirnya Chrisye harus menghadap Tuhan tanggal 30 Maret 2007, dan jenazahnya dimakamkan di TPU Jeruk Purut Jakarta. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*