fbpx Press "Enter" to skip to content

Buntut Ricuh Suporter PSS Sleman Dikenai Sanksi Ganda

Senin, 20 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SLEMAN –  Kesebelasan PSS Sleman mendapatkan sanksi ganda dari Komisi Disiplin (Komdis) PSSI akibat kerusuhan dan suporter Arema FC pada laga pembuka Shopee Liga 1 di Stadion Maguwoharjo, Sleman, Yogjakarta, Rabu (15/5).

Berdasarkan hasil sidang Komdis PSSI yang dilansir Minggu, pihak yang mendapatkan sanksi adalah panitia penyelenggara (panpel) pertandingan serta kedua klub yang bertanding.

Untuk panpel pertandingan, Komdis PSSI menilai Panpel PSS gagal memberikan rasa aman dan nyaman terhadap pemain, ofisial, perangkat pertandingan dan penonton.

Hukuman atau sanksi yang harus diterima adalah penutupan sebagian stadion pada tribun selatan sebanyak empat kali pertandingan dan serta denda uang sebesar Rp50 juta.

Bagi PSS, jenis pelanggaran yang disangkakan adalah suporter menyalakan suar, kembang api, petasan, terlibat saling lempar dengan suporter Arema sehingga pertandingan terhenti selama 55 menit dan dijatuhi hukuman denda senilai Rp150 juta.

Sedangkan bagi Arema yang bertindak sebagai tim tamu, tim yang berjuluk Singo Edan ini tidak luput dari sanksi. Jenis pelanggaran yang disangkakan adalah suporter Arema terlibat saling lempar dengan suporter PSS sehingga pertandingan terhenti selama 55 menit dan harus menerima denda Rp75 juta.

Baca juga: Jangan Konsumsi Minuman Soda Dingin Usai Berolahraga

Seperti diberitakan sebelumnya, Laga perdana Shopee Liga 1 antara PSS Sleman melawan Arema FC memang menjadi sorotan karena terjadi kerusuhan suporter yang mengakibatkan pertandingan sempat dihentikan. Namun, setelah 55 menit terhenti, pertandingan dilanjutkan.

Pada pertandingan pembuka kompetisi tertinggi di Tanah Air itu akhirnya dimenangkan oleh tim tuan rumah PSS Sleman dengan skor 3-1.

Sebelumnya, Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) menyatakan bahwa kericuhan antar-suporter saat laga perdana Liga 1 Indonesia di Stadion Maguwaharjo, Sleman, Yogyakarta, Rabu (15/5), menjadi tanggung jawab operator liga PT Liga Indonesia Baru (LIB)

“PSSI menyerahkan tanggung jawab kepada LIB karena mereka memiliki mekanisme dan standar prosedur operasional sendiri dalam menjalankan pertandingan,” ujar Sekretaris Jenderal PSSI Ratu Tisha Destria dalam keterangannya, belum lama ini.

Ratu Tisha melanjutkan, LIB sebagai penyelenggara kompetisi dalam praktiknya menyerahkan mandat kepada panitia pelaksana pertandingan yang bertanggung jawab penuh atas semua yang terjadi saat laga.

Menurut dia, saat ini semua pihak dari panpel sampai LIB terus mengumpulkan data-data dan mengeluarkan laporan akhir terkait peristiwa tersebut.

Laporan pamungkas inilah yang akan diserahkan kepada PSSI selaku induk federasi sepak bola di Indonesia. “Semua prosedur sedang dilaksanakan,” kata Ratu Tisha. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id