fbpx Press "Enter" to skip to content

Tyo Pakusadewo Bakal Sutradarai Film Kisah Kusni Kasdut

Senin, 15 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Cerita tentang Kusni Kasdut, mantan lascar pejuang kemerdekaan RI yang berubah menjadi perampok sadis akan difilmkan Tyo Pakusadewo.

“Bikin film. Judulnya Kusni Kasdut, saya yang sutradarai,” ujar Tyo saat dijumpai di Epicentrum, Kuningan, Jakarta Selatan, baru-baru ini seperti dirilis Kompas.com.

Tyo mengatakan bahwa ide untuk membuat film ini sudah tercetus sejak sembilan tahun lalu atau pada 2009. Saat itu, Tyo menggagasnya bersama sutradara film Identitas, Aria Kusumadewa.

Jangka yang terlalu lama hingga akhirnya Tyo baru akan mengeksekusinya pada 2019 ini karena Tyo terkendala riset. Tyo sulit menemukan keluarga Kusni Kasdut.

“Nyari keluarganya enggak ketemu. Waktu saya pulang dari Meksiko (menjalani hukuman penjara) saya nyekar ke makam kakek saya. Pulangnya mampir ke Purbolinggo, ya, ketemu sama keluarga (Kusni Kasdut), enggak sengaja,” kata Tyo.

Tyo lalu bercerita tentang keinginannya membuat kisah Kusni Kasdut ke dalam layar lebar. Keluarga mengizinkan dan malah membantu Tyo. “Saya sudah bertemu keluarga dan sepakat banyak hal. Ya, tinggal ceritanya ditulis. Akan digarap (shooting) September nanti,” kata Tyo.

Pejuang yang dikecewakan ini kembali pada masa lalunya sebelum Perang Kemerdekaan, dunia hitam. Catatan hebatnya di dunia hitam adalah perampokan di Museum Gajah, yang letaknya tak jauh dari Istana Negara, dengan hasil: 11 butir berlian.

Seperti diketahui, Kusni Kasdut, lahir di Blitar pada 1929. Masa kecilnya, seperti tertulis dalam buku Apa & Siapa Sejumlah Orang Indonesia (1981), lebih banyak dihabiskannya di terminal. “Di masa kecilnya ia berkeliaran di terminal bis-kota Malang. Ia menjajakan rokok dan permen kepada para penumpang bis yang baru datang.

Mengenai keluarganya, Kusni merasa dia hanya memiliki ibu saja di dunia ini. Ayahnya tak jelas. Saat ia dewasa, ia terlibat Perang Kemerdekaan (1945-1949) melawan tentara Belanda. Laki-laki yang kerap dijuluki Kancil ini adalah salah satu yang terlincah dalam mencari dana untuk revolusi. Ia berjuang di sekitar front Jawa Timur.

Kusni Kasdut menyumbang tenaga dengan cara merampok orang-orang Tionghoa dan membagikan hasil jarahannya pada mereka yang terlibat dalam revolusi.

Setelah revolusi usai, Kusni ingin masuk korps militer. Namun luka tembak di kaki menjadi alasan bagi pihak Tentara Nasional Indonesia (TNI) untuk menolaknya. Selain itu, Kusni juga tidak resmi terdaftar dalam kesatuan milisi pro-Republik. Tak bisa jadi tentara, tak ada pekerjaan yang bisa menghidupinya padahal ia sudah menikah, Kusni kemudian terjerumus ke lembah hitam. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id