fbpx Press "Enter" to skip to content

Tak Kunjung Turun Darmin Ambil Alih Penanganan Harga Tiket Pesawat

Kamis, 25 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution akhirnya mengambil alih soal pengaturan harga tiket pesawat, mengingat segala arahan yang dilakukan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi belum direspon oleh maskapai penerbangan.

“Kami menyerahkan kepada Kemenko Ekonomi. Jadi mengenai jangka waktu, apa yang akan kami lakukan, Pak Menko (Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution) sepakat untuk ambil bagian dalam mengatur ini,” kata Budi.

Selain itu, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno didesak untuk turun tangan terkait problematika harga tiket pesawat. Menurut dia, peran pemerintah, khususnya Kementerian BUMN sangat diperlukan dalam menyelesaikan problematika tarif pesawat.

Terlebih, salah satu maskapai penerbangan yang menjadi pionir dalam industri penerbangan merupakan perusahaan plat merah di bawah Kementerian BUMN, yaitu PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk

“Karena Garuda ini market leader, kalau ia menetapkan tarif batas atas semunya, maka yang lain ikut. Tetapi kalau ia turun sebagian, yang lain juga akan turun,” tuturnya.

Baca jugaTiket Pesawat Masih Tinggi, Menhub Ancam Beri Sanksi Maskapai

Sebelumnya, Menhub berencana memanggil operator maskapai penerbangan pekan ini untuk memastikan harga tiket pesawat terjangkau bagi masyarakat saat momentum libur Idul Fitri 2019. Namun, rencana tersebut belum terlaksana hingga saat ini.

Budi menambahkan imbauan pemerintah kepada maskapai penerbangan agar mereka menurunkanharga tiket pesawat sampai saat ini belum didengarkan. Sampai saat ini, maskapai belum juga mau menurunkan harga tiket pesawat mereka.

Meskipun tak didengarkan Budi mengatakan pihaknya belum akan memberikan sanksi kepada maskapai. Ia menjelaskan sanksi tak dijatuhkan karena pemerintah selaku regulator memang hanya bisa memberi aturan tarif batas atas dan bawah sesuai dengan aturan hukum resmi.

Aturan tersebut sudah tertuang dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 20 Tahun 2019 tentang Tata Cara dan Formulasi Perhitungan Tarif Batas Atas Penumpang Pelayanan Kelas Ekonomi Angkutan Udara Niaga Berjadwal Dalam Negeri.

Selain itu, sampai saat ini sikap dari maskapai yang tetap mempertahankan tarif tiket mereka juga belum bertentangan dengan aturan yang berlaku. Pasalnya, walau harga tiket pesawat sekarang ini mahal, semuanya masih sesuai dengan tarif batas atas dan bawah yang sudah ditetapkan pemerintah.

“Saya sebenarnya tidak mau lah bicara sanksi, lembaga yang besar kalau andalkan sanksi itu tidak baik. Mekanisme kedewasaannya yang ingin kami lakukan,” ujar Budi. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id