COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Soal Amplop ‘Serangan Fajar’ Bowo Ngaku Disuruh Nusron Wahid

Nusron Wahid
Bowo Sidik Pangarso (kiri) tersangka kasus suap jasa angkut pupuk dan Nusron Wahid Politikus Partai Golkar | Foto: detik/liputan
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Bowo Sidik Pangarso, tersangka dugaan suap jasa angkut pupuk menegaskan dirinya diperintah oleh Nusron Wahid Politikus Partai Golkar untuk menyiapkan 400.000 yang diduga untuk “serangan fajar” di pemilihan calon anggota legislatif di Pemilu 2019.

“Saya diminta oleh partai menyiapkan 400 ribu [amplop]. Nusron Wahid meminta saya untuk menyiapkan 400.000 [amplop],” ujar Bowo Sidik usai diperiksa penyidik KPK pada Selasa (9/4).

Dia tak menjelaskan lebih jauh apakah amplop tersebut diperuntukkan juga untuk kepentingan Pemilihan Presiden (Pilpres).

Dia menegaskan bahwa perintah itu berasal dari Nusron Wahid yang kini menjadi Ketua Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) Jawa Tengah 1 menggantikan Bowo. “Diminta Nusron, untuk menyiapkan,” katanya, katanya seperti dikutip dari Bisnis.com.

Tak lama usai Bowo pergi meninggalkan Gedung KPK, kuasa hukum Bowo Sidik Pangarso, Saut Edward Rajagukguk angkat bicara.

Dia turut mengamini pernyataan kliennya soal perintah Nusron Wahid untuk menyiapkan 400.000 amplop yang diduga untuk serangan fajar di Pileg 2019. Hal tersebut, kata Saut, disampaikan Bowo kepada penyidik KPK.

“[Disampaikan] langsung disampaikan ke penyidik. Ya, karena memang jadi perintah, ya, dia bilang diperintah,” ujarnya.

Menurut Saut, tujuan Nusron untuk memerintah guna menyiapkan 400.000 amplop itu agar keduanya dapat dipilih lantaran maju di dapil yang sama. Keduanya ikit bertarung di Dapil II Jawa Tengah.

“Supaya banyak yang memilih mereka berdua, karena mereka di dapil yang sama. Bahkan, katanya 600.000 yang menyiapkan Nusron Wahid. Pak Wahid 600.000 [amplop], Pak Bowo 400.000 amplop,” katanya menambahkan

Kemudian, soal cap jempol yang tertera di amplop, Saut mengaku bahwa cap jempol adalah sebagai tanda apakah amplop itu telah sampai kepada tujuan atau belum. Saut juga membantah amplop itu turut diperuntukkan untuk Pilpres.

“Jadi begini, mereka punya pengalaman bahwa amplop itu tidak disampaikan kepada yang bersangkutan. Nah, untuk menghindari itu dibuat tanda cap jempol,” ujarnya.

Baca juga: Diamankan Bersama 48 Kardus Berisi Uang, Bowo Sidik Jadi Tersangka

Saut mengaku bahwa Bowo akan kooperatif kepada tim penyidik terhadap kasus ini. Sikap kooperatif diminta Saut kepada Bowo agar kasus ini semakin terang benderang, termasuk asal muasal dana yang dikumpulkan.

“Saya minta supaya Bowo kooperatif.”

Sebelumnya, Bowo Sidik Pangarso telah mengaku bahwa uang senilai Rp8 miliar yang disita KPK merupakan uang yang akan digunakan sebagai serangan fajar.

Bowo mengaku bahwa uang yang terbagi menjadi 400.000 amplop dalam pecahan Rp20.000-Rp50.000 itu hanya untuk kegiatan politiknya di Dapil II Jawa Tengah sebagai petahana.

“Iya. Iya untuk Pileg,” kata Bowo Sidik singkat.

Pernyataan Bowo ini sekaligus menyanggah isu bahwa sebagian uang itu diduga diperuntukkan untuk Pilpres.

Bowo juga mengaku tak ada arahan dari seorang menteri terkait rencana pengumpulan dana serta serangan fajar tersebut. “Enggak ada. Enggak ada.” (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*