fbpx

‘Reiwa’ Era Baru yang Bakal Dipimpin Naruhito

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TOKYO – Kaisar Akihito (85 th) bersiap turun tahta pada April ini menutup Era Heisei yang telah dipimpinnya selama 30 tahun. Selanjutnya nama baru dipilih Era Reiwa yang bakal dipimpin sang Putera Mahkota Naruhito (59).

Dilansir dari Bloomberg, Jepang memilih Reiwa sebagai nama era baru, menggunakan dua karakter yang berarti “order” atau ketertiban dan perdamaian atau harmoni. Nama itu dipilih jelang satu bulan sebelum kaisar yang baru naik takhta,

Informasi yang sangat dijaga kerahasiannya tersebut merupakan salah satu langkah awal menuju suksesi kekaisaran Jepang.

Seperti diketahui, Kaisar Akihito, 85 tahun, sedang bersiap-siap untuk turun takhta pada akhir bulan April, menutup masa pemerintahannya yang berjalan selama tiga dekade. Putra Makota Naruhito, 59 tahun, akan menggantikannya pada 1 Mei bersamaan dengan dimulainya era yang baru.

“Kata Reiwa menyiratkan hati orang-orang yang bersama-sama, dalam keindahan, menciptakan dan mengembangkan budaya,” ujar Perdana Menteri Shinzo Abe kepada wartawan, seperti dikutip melalui Bloomberg, Senin (1/4).

Abe menambahkan, karakter Reiwa diambil dari antologi puisi yang disusun pada abad kedelapan, yang dikenal sebagai “Manyoshu,” atau “Koleksi Sepuluh Ribu Daun”.

Baca juga10 Mahasiswa Jepang Belajar Kebudayaan di UKSW

Pemilihan Nama-nama era adalah bagaimana Jepang mendefinisikan sejarahnya dan negara tersebut saat ini berada di pekan terakhir Heisei, yang dapat diterjemahkan sebagai “mencapai perdamaian.”

Penulisan tahun pada surat izin mengemudi, surat kabar, dan sejumlah dokumen resmi menandai tahun penobatan kaisar, dengan 2019 disebut sebagai “tahun ke-31 Heisei.”

Panel yang terdiri dari para pakar bahasa dan tradisi budaya Jepang bertemu pada Senin (1/4), untuk konsultasi akhir tentang nama era baru.

Nama “Reiwa” kemudian diajukan kepada anggota parlemen dan diumumkan kepada publik oleh Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga dalam sebuah acara yang disiarkan langsung oleh jaringan TV setempat.

Nama-nama era di Jepang memiliki sejarah yang membentang sekitar 1.300 tahun. Berikut adalah nama dan tahun era kekaisaran Jepang sejak negara itu memulai modernisasi pada pertengahan abad ke-19: Meiji – Mutsuhito (1868 – 1912), Taisho – Yoshihito (1912 – 1926), Showa – Hirohito (1926 – 1989), Heisei – Akihito (1989 – 2019) dan Reiwa – Naruhito (2019).

Nama-nama ini biasanya tertulis dalam bentuk dua karakter China, sejak Jepang mengadopsi sistem penulisan China berabad-abad yang lalu untuk digunakan dengan bahasanya sendiri.

Karakter China dapat dibaca dengan berbagai cara dan memiliki banyak arti dalam bahasa Jepang. Kombinasi karakter dipilih dengan kriteria termasuk bahwa itu harus relatif mudah untuk ditulis, tetapi tidak dalam penggunaan umum. (lna)

Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *