Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

29.521

30.514

2%

Kasus Baru

703

993

41%

Update: 6 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Pekan Depan, Dugderan 2019 Tampilkan Warak Raksasa Setinggi 6 Meter

dugderan
Tradisi Dugderan Semarang | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang akan menampilkan warak raksasa dalam gelaran dugderan yang akan digelar pada 4 Mei 2019 mendatang.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Semarang, Indriyasari mengatakan warak tersebut nantinya akan memiliki tinggi 6 meter.

“Kehadiran warak raksasa untuk membuat kesan berbeda dari gelaran sebelumnya. Apalagi biasanya saat tradisi dugderan ini menghadirkan sejumlah patung warak dari setiap kecamatan,” katanya, belum lama ini.

Lebih lanjut, Iin sapaan akrab Indriyasari mengungkapkan, Warak raksasa tersebut merupakan sponsor dari perhimpunan hotel dan restoran Indonesia (PHRI).  Iin menerangkan, warak tersebut saat ini  masih dalam tahap pembuatan.

“Masih dalam tahap pembuatan oleh tim. Nanti kami kabari lagi akalu sudah jadi,” katanya.

Adapun arak-arakan dugderan akan dimulai dari Balai Kota Semarang, menuju Masjid Kauman Semarang, dan dilanjutkan hingga Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT).

Baca jugaRibuan Warga Ikuti Tradisi Dugderan Semarang

“Prosesinya upacara di Balai Kota, lalu arak-arakan ke Masjid Agung Semarang. Disana ada prosesi sebentar, dilanjutkan ke MAJT dan disambut oleh Pemerintah Provinsi,” imbuhnya.

Dugderan sendiri merupakan festival untuk menandai dimulainya ibadah puasa di bulan Ramadan yang diadakan di Kota Semarang. Perayaan yang telah dimulai sejak masa kolonial ini dipusatkan di daerah Simpang Lima.

Perayaan dibuka oleh wali kota dan dimeriahkan oleh sejumlah mercon dan kembang api (nama “dugderan” merupakan onomatope dari suara letusan).

Pada perayaan ini beragam barang dijual (semacam pasar malam) dan pada masa kini sering diikutkan berbagai sponsor dari sejumlah industri besar. Meskipun demikian, ada satu mainan yang selalu terkait dengan festival ini, yang dinamakan “warak ngendok”.

Dugderan dimaksudkan selain sebagai sarana hiburan juga sebagai sarana dakwah Islam. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*