fbpx Press "Enter" to skip to content

Meski Turun, Tarif Tiket Pesawat Masih Mahal, Kenapa?

Senin, 1 April 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Kementerian Perhubungan (Kemenhub) telah menerbitkan aturan baru terkait penetapan harga tiket pesawat dan langsung direspons positif oleh maskapai penerbangan nasional. Meski demikian biaya penerbangan saat ini dinilai masih mahal.

Salah satu factor penyebabnya adalah ketentuan penting dalam aturan tersebut adalah kenaikan batas bawah tarif tiket pesawat dari 30% menjadi 35% terhadap batas atas tarif.

Pengamat Penerbangan Alvin Lie menjelaskan kenaikan tarif batas bawah menjadi 35% dari batas atas membuat maskapai tak lagi bisa menjual tiket pesawat semurah dulu. Namun, sebelum pemerintah menerbitkan kebijakan ini, Alvin menyebut sebagian tak ada lagi yang menjual tiket di batas bawah.

Sebagian besar maskapai, menurut dia, memasarkan tiketnya dengan harga yang mendekati level atas meski tak sedang musim liburan (peak season). Karena itulah, penaikan tarif batas bawah tiket pesawat menjadi 35% dari tarif batas atas tidak akan banyak berdampak bagi penumpang yang menginginkan penurunan harga.

“Dulu jualnya kan pada 30 persen dari batas atas, makanya sekarang modal habis. Pada banting harga. Sekarang sadar jadi jual dekat batas atas,” ujar Pengamat

Pengamat penerbangan Alvin Lie mengatakan dalam Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) No. PM 20/2019, TBB hanya dinaikkan dari 30% menjadi 35% dari TBA. Perhitungan tersebut juga telah diumumkan pemerintah sejak tahun lalu, tetapi baru pekan lalu diwujudkan dalam regulasi formal.

Baca juga: Horee, Lion air Group Pangkas Tarif Tiket Pesawat Berbagai Rute

Kenaikan batas bawah tersebut sebenarnya sudah lama diminta oleh maskapai. Asosiasi Perusahaan Penerbangan Nasional (Indonesia National Air Carriers/INACA) pada Agustus 2018 sempat meminta kenaikan batas bawah tarif tiket. Namun, sebelum batas bawah dinaikkan, masyarakat sudah mengeluhkan harga tiket pesawat yang mahal sejak awal tahun ini.

“Untuk saat ini, menaikkan TBB tidak terasa dampaknya baik untuk konsumen maupun maskapai. Selama ini, harga tiket juga sudah berada pada kisaran mendekati TBA,” kata Alvin, Minggu (31/3/2019).

Dia berpendapat regulasi tersebut diterbitkan karena TBB sebelumnya kurang efektif untuk merespons bentuk predatory pricing. Dampaknya, hampir semua maskapai nasional merugi pada 2018.

Kondisi tersebut, lanjutnya, menggerus modal maskapai sehingga saat ini semuanya memasang tarif tiket pesawat mendekati batas TBA. Kendati demikian, untuk jangka panjang regulasi tersebut bisa bermanfaat.

Alvin menuturkan akan lebih tepat apabila pemerintah melakukan pembaruan dalam perhitungan index biaya per kilometer dan per penumpang agar lebih sesuai dengan kondisi saat ini. “Namun, jika itu dilakukan berisiko membuat harga tiket naik dan tidak diinginkan pemerintah. Jadi, menaikkan TBB ini saya nilai sebagai kompromi,” ujarnya, seeprti dikutip dari Bisnis.com. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id