Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

24.538

25.216

3%

Kasus Baru

687

678

-1%

Update: 29 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Gantikan Boeing, Garuda Pesan 14 Pesawat Jenis Airbus Bikinan Prancis

Garuda
Garuda Indonesia | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pesawat jenis Airbus menjadi pilihan PT Garuda Indonesia Persero untuk menggantikan Boeing. Tak menunggu lama maskapai nasional pelat merah ini memesan 14 pesawat pabrikan asal Prancis ini.

Direktur Teknik Garuda Indonesia I Wayan Susena mengatakan kerja sama pemesanan armada keluaran Airbus itu berlangsung mulai tahun ini.

Dia menambahkan seluruh unit yang dipesan perusahaan maskapai pelat merah kepada pabrikan Airbus tersebut berjenis A330 seri 900 Neo. Seri ini merupakan seri terbaru pengganti armada Airbus sebelumnya, yakni A330 seri 200 dan A330 seri 300.

“14 pesawat Airbus itu akan datang mungkin sampai 20 tahun mendatang,” ujar Wayan seperti dikutip dari Tempo, Selasa (2/4).

Wayan mengatakan pesawat terbaru ini memiliki keunggulan lantaran lebih efisien. “Kalau dilihat dari teknologinya juga lebih mutakhir,” ucapnya. Meski demikian, ia tak menyebut A330 seri 900 merupakan penyempurnaan dari versi sebelumnya. Sebab, Wayan berujar, masing-masing seri pesawat memiliki karakter dan keunggulannya.

Adapun ihwal kapasitas, Wayan memaparkan bahwa Airbus 330 seri 990 mampu menampung 277 penumpang kelas ekonomi. Sedangkan kelas bisnis, pesawat ini akan menyediakan kursi bagi 24 orang.

Hingga akhir 2019, Airbus 330 teranyar akan mendarat di Indonesia sebanyak tiga unit. Pesawat ini diperkirakan mulai datang pada September nanti hingga Desember secara berkala.

Meski pesawat sudah direncanakan datang, rute penerbangan tiga pesawat yang akan tiba tahun ini belum ditentukan. Namun Wayan memastikan, pesawat itu akan mengangkut penumpang Garuda dari Jakarta ke rute-rute penerbangan internasional.

Baca juga: Wah, Tarif Tiket Garuda Diskon 50 % Untuk Seluruh Penerbangan Domestik

Sebelumnya, Garuda Indonesia memutuskan untuk membatalkan pembelian 49 unit pesawat Boeing 737 MAX8. Keputusan ini akan membuat maskapai nasional itu kehilangan Rp364 miliar uang tanda jadi pemesanan pesawat tersebut.

Direktur Utama Garuda Indonesia I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra mengatakan  pihaknya akan kehilangan US$ 26 juta alias Rp 364 miliar (pada kurs Rp 14.000). Hal tersebut dapat terjadi apabila negosiasi antara pihak Garuda dan Boeing tidak menemukan titik tengah dan berakhir buntu.

Dia menambahkan uang tersebut digunakan Garuda untuk membayar pre down payment (PDP) alias tanda jadi untuk pemesanan 50 Boeing 737 MAX 8.

Meski demikian dia optimis negosiasi dengan Boeing akan berjalan dengan baik. “Tapi saya confidence sama Boeing karena mereka pabrikan kita sejak lama tahun 80-an,” ungkapnya, dalam konfersensi pers belum lama ini.

Seperti diketahui, buntut dari pelarangan terbang Boeing 737 Max 8 membuat Garuda Indonesia telah melakukan pembatalan pada pemesanan unit pesawat tersebut. Pihak Garuda pun sudah menyurati pihak Boeing, dan mendapatkan balasan untuk melakukan negosiasi. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*