COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Warga Sekitar Kali Gendol Diminta Tingkatkan Kewaspadaan Merapi

kali gendol
Aktivitas Gunung Merapi | Foto: twitter bpptkg
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SLEMAN – Hujan abu tipis terjadi di kawasan lereng Gunung Merapi terjadi menyusul luncuran awan panas yang terjadi Sabtu (2/3) pagi. Warga di sekitar kali Gendol diminta tingkatkan kewaspadaan karena guguran lava terus terjadi.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Hanik Humaida menjelaskan, berdasarkan pemantauan Sabtu (2/3) pagi terjadi tujuh kali awan panas guguran dengan amplitudo 52 hingga 69 milimeter. Luncuran dengan jarak maksimal dua kilometer itu terjadi secara beruntun yaitu pukul 04:51, 04:54, 05:03, 05:07, 05:10, 05:33 dan 05:40.

“Awan panas guguran sebanyak tujuh kali dengan durasi antara 56 hingga 190 detik,” kata Hanik.

Berdasarkan pantauan Sabtu (2/3) periode antara puku 00.00 WIB hingga 06.00 WIB juga terjadi 21 guguran dengan durasi antara 11 hingga 30 detik. Adapun gempa fase banyak tercatat satu kali, gempa vulkanik dangkal sekali dan embusan sebanyak 14 kali dengan durasi 11 hingga 30 detik.

Hanik memastikan tingkat aktivitas Merapi masih berada di level II atau waspada. Sejumlah rekomendasi pun tidak berubah seperti sebelumnya, antara lain radius tiga kilometer dari puncak agar dikosongkan dari aktivitas penduduk. Mengingat sudah beberpa kali awan panas guguran dengan jarak luncur semakin jauh, maka masyarakat yang tinggal di alur Sungai Gendol dimohon meningkatkan kewaspadaannya.

“Masyarakat kami imbau tetap tenang, agar tidak terpancing isu mengenai erupsi Gunung Merapi yang tidak jelas sumbernya dan tetap mengikuti arahan aparat pemerintah daerah atau menanyakan langsung ke Pos Pengamatan Gunung Merapi terdekat,” katanya.

Baca juga: BPBD Jogja Siapkan Logistik Antisipasi Erupsi Merapi

Sementara itu, warga Dusun Balong, Umbulharjo, Cangkringan, Sleman, Susilo mengatakan, ia mendapatkan informasi terkait adanya peningkatan aktivitas merapi melalui berbagai medsos. Sekitar pukul 06.30 WIB, ia merasakan adanya hujan abu di sekitar dusunnya. Berdasarkan pemantauannya hujan abu tipis terjadi di sebagian besar kawasan lereng Merapi.

“Kalau pengamatan saya tadi di dusun saya, kemudian sebelahnya, itu ada (dusun) Pelemsari, Tangkisan dan Pangukrejo itu juga hujan abu, merata, tetapi tipis,” terangnya.

Susilo menambahkan, selama hujan abu berlangsung, masyarakat banyak yang menggunakan masker, terutama para pengemudi wisata jip Merapi. Hujan abu itu menurutnya diperkirakan hanya berlangsung sekitar 30 menit saja.

“Sekitar 30 menit, karena dari pukul 06.30 WIB, sekitar 07.00 WIB itu sudah reda, nggak ada hujan abu lagi, itu pengamatan saya. Sekarang malah sudah mulai hujan air,” katanya.

Susilo memastikan warga sekitar lereng Merapi beraktivitas seperti biasa. Bagi pelaksana wisata juga menjalankan kegiatan seperti biasa begitu juga warga yang bercocok tanam. “Saat ini kegiatan seperti biasa, kebetulan saya juga sedang bercocok tanam ini, aman terkendali,” ujarnya. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*