fbpx Press "Enter" to skip to content

Kopi Biji Salak Ini Bikinan Wonosobo

Minggu, 17 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, WONOSOBO – Ide kreatif dicetuskan Eko Yuianto SE (33). Ya, pemuda asal Dusun Bowongso RT 2 RW 1 Desa Limbangan Kecamatan Watumalang Kabupaten Wonosobo ini, berhasil mengolah biji salak menjadi minuman beraroma “kopi”.

Padahal, umumnya biji salak setelah diambil dagingnya untuk dimakan, dibuang begitu saja. Biji salak yang berwarna coklat tua itu pun kerap dianggap menjadi barang limbah alias tak berguna apa-apa.

Namun bagi alumnus Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Sains Al-Qur’an (UNSIQ) Jawa Tengah di Wonosobo ini, biji salak bisa direkayasa menjadi minuman serupa kopi yang sangat nikmat dan mantap diseduh.

Biji salak atau yang lebih dikenal dengan sebutan geol, setelah diolah menyerupai serbuk kopi yang berwana coklat kehitaman dan rasanya tak jauh dari aroma kopi, olahan ini dinamai “Kopi Biji Salak”.

Meski menggunakan nama “kopi”, tetapi serbuk kopi biji salak ini sama sekali tidak dicampuri sedikit pun serbuk biji kopi asli. Tetapi, uniknya, aroma rasa kopi dalam serbuk ini tetap terasa.

Penamaan kopi dalam serbuk minuman ini, ungkap suami Nur Hidayah (31), hanya lantaran rupa dan rasa serbuk biji geol menyerupai serbuk dan minuman kopi.

“Jadi nama kopi bukan karena ada campuran serbuk kopi,” ujar dia, seperti yang dilansir suarabaru.id.

Bagaimana rasanya? Tak jauh dari rasa minuman kopi biasa yang terasa pahit. Hanya saja aroma pahit dalam serbuk kopi biji salak ini tidak begitu melekat. Sebaliknya, dalam minuman ini ada aroma asam khas buah salak.

Tetapi, kata Eko, tidak mengurangi kenikmatan ketika pencinta minuman berkafein ini saat menyeduh minuman “kopi” biji salak yang tergolong langka dan unik ini.

“Jika kopi biasa memicu hipertensi, kopi biji salak justru bisa menurunkan kolesterol,” ucapnya.

Karena itu, imbuh pria kelahiran 15 Juli 1987 ini, menyebut minum kopi biji salak bisa menjadi tradisi baru cara nikmat untuk sehat. Para penikmat kopi bisa menikmati minuman ini tanpa dibayang-bayangi kekhawatiran dampak negatifnya.

Warna dan bentuk serbuk kopi geol salak ini tak jauh beda dengan serbuk kopi asli. Hanya warnanya dominan lebih coklat dan tidak sehitam warna serbuk kopi biasa. Cara menyeduhnya sama mengunakan air panas dan dicapur gula pasir.

Baca jugaBenarkah Kopi Pemicu Tekanan Darah? 

Kini produk kopi biji salak pun sudah banyak dijajakan di pusat oleh-oleh makanan khas di Wonosobo, Banjarnegara, Temanggung dan Magelang. Bahan minuman dikemas dalam plastik transparan berlebel “Kopi Biji Salak”.

Coba-coba

Ide pembuatan serbuk kopi biji salak ini berawal dari coba-coba. Geol salak yang teronggok di pelataran rumah petani salak di kampungnya, di mata Eko, terasa sayang bila tidak dimanfaatkan.

“Geol basah saya jemur sampai kering lalu saya sangrai. Biji salak kering itu terus saya tumbuk sampai hancur dan menjadi serbuk dan saya minum. Kok rasanya mirip kopi ya,” pikirnya saat itu.

Insting bisnis Eko pun bergeliat. Peluang tersebut dia manfaatkan sebagai ladang pengembangan usaha berbasis bahan limbah. Setelah melalui berbagai uji coba, akhirnya jadilah paduan rasa kopi biji salak seperti yang ada sekarang ini.

Berkat sukses mengolah geol biji salak ini, dia mendapat anugerah dalam ajang City Microentrepreneurship Awards 2015 (CMA), yang digelar Citybank bekerja sama dengan Kementerian Koperasi dan UMKM RI. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id