fbpx Press "Enter" to skip to content

Kalah Dalam pemilu Thailand Ketum Partai Demokrat Mundur

Senin, 25 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, THAILAND – Pemilu Thailand yang telah diselenggarakan pada Minggu (24/3) telah memposisikan Partai Demokrat Thailand di posisi ke empat. Ketua umum partai sekaligus Mantan Perdana Menteri Thailand, Abhisit Vejjajiva mengundurkan diri dari jabatannya.

Partai politik tertua Thailand itu hanya meraih suara sedikit di atas tiga juta sebagaimana hasil sementara yang dikeluarkan Komisi Pemilihan Umum (KPU).

“Saya harus bertanggung jawab untuk ini. Saya mengundurkan diri dari kepemimpinan Partai Demokrat,” kata Abhisit, perdana menteri yang menjabat dari tahun 2008 hingga 2011.

Hasil pemilu menunjukkan partai pro-militer Palang Pracharat (PPRC) memimpin raihan suara di atas partai populis Pheu Thai yang memimpin “front demokrasi” meski hasil survei memenangkan partai itu.

Dengan 93% dari keseluruhan suara yang dihitung, Komisi Pemilihan Umum melaporkan partai pro-militer Palang Pracharat, yang berupaya mempertahankan kepala junta militer Prayuth Chan-ocha berkuasa, memimpin dengan 7,59 juta suara.

Peringkat kedua diraih dengan 7,12 juta suara oleh Pheu Thai, sebuah partai yang terkait dengan mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra yang yang loyalisnya memenangkan setiap pemilihan sejak 2001.

Meski menang PPRC tidak mudah untuk membentuk pemerintahan karena lemah di parlemen. Pheu Thai masih bisa memenangkan kursi parlemen karena popularitasnya yang terkonsentrasi di utara dan timur laut negara itu.

“Saya tidak berpikir ini akan terjadi. Saya tidak berpikir inilah yang diinginkan orang-orang,” kata pendukung Pheu Thai, Polnotcha Chakphet sebagimana dikutip ChannelNewsAsia.com, Senin (25/3)

Seperti diketahui, pemilu Thailand gagal menghasilkan mandat yang jelas dari para pemilih dengan potensi perpecahan dalam pembagian kekuasaan di antara parpol peserta pemilu sehingga membuat militer kemungkinan akan mempertahankan kekuasaannya di bawah PM Prayuth Chan-ocha.

Baca jugaThailand Kembali Selenggarakan Pemilu Setalah Kudeta 2014

Setelah lima tahun di bawah pemerintahan militer dan antusiasme penduduk untuk melaksanakan pemilu, namun hasilnya tidak seperti yang diharapkan.

Pemilu yang digelar kemarin setelah aksi kudeta militer pada 2014, tidak mudah untuk menyelesaikan banyak perpecahan yang sulit untuk diselesaikan Thailand. Pasalnya, Komisi Pemilihan Umum Thailand sudah menghitung 93 persen suara dalam pemilu yang berlangsung kemarin sebagimana dikutip Reuters, Senin (25/3).

Hasilnya, Partai Palang Pracharat pendukung junta militer Prayuth Chan-ocha unggul dengan 7,59 juta suara. Sedangkan pesaingnya adalah Partai Pheu Thai yang meraih 7,12 juta suara.

Pheu Thai adalah partai yang dianggap sebagai tempat bernaungnya loyalis mantan Perdana Menteri Thailand Thaksin Shinawatra. Partai ini merupakan oposisi dalam pemerintahan yang dipimpin Prayuth Chan-ocha.

Hasil ini merupakan popular vote. Raihan suara belum menggambarkan jumlah kursi yang didapat partai peserta pemilu. Hasil pemilu ini juga tidak langsung menghasilkan perdana menteri yang baru.

Dengan selisih suara yang tipis tersebut tidak mudah bagi Prayuuth untuk membentuk pemerintahan selain memiliki kursi yang tidak mayoritas di parlemen. Prayuth akan menemui kesulitan membuat undang-undang di parlemen.

Sistem pemilu tersebut dinilai merugikan partai-partai oposisi yang lebih besar, suatu tindakan yang dicap tidak adil dan tidak demokratis oleh para kritikus.

Tagar #PrayforThailand mulai tren di Twitter saat hasil pemilu terlihat. Beberapa orang berkicau bahwa mereka akan meninggalkan negara itu jika Prayuth kembali berkuasa untuk tetap menjadi perdana menteri. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id