COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jalanan di Solo Dinilai Belum Ramah Pesepeda

sepeda
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Pegiat sepeda di kota Solo mengaku kecewa, karena dalam pembangunan infrastruktur jalan di kota bengawan tersebut belum memenuhi semangat ramah pesepeda. Sebagai contoh tidak adanya jalur khusus bagi pesepeda di jalan layang (overpass) Manahan, Banjarsari.

Sehingga hal itu berakibat para pesepeda tidak lagi bisa melintas di perlintasan sebidang Manahan. Sementara jalur tersebut sebelumnya kerap kali dilalui para pesepeda, termasuk para pelajar.

Yang kasihan itu ya adik-adik kita dari kalangan pelajar, tidak bisa lagi melewati jalur itu,” kata Okie Nugroho, pegiat sepeda dari Solo Indonesia Cycling, seperti yang dilansir dari solopos.com, Kamis (28/3).

Okie meminta preseden buruk pembangunan overpass Manahan yang tidak mengakomodasi pesepeda, tidak terulang ketika membangun overpasss atau underpass lainnya. Terutama rencana pemkot Solo yang akan membangun overpass Purwosari.

Selain itu, Okie menyerukan kepada Pemkot Solo agar bergerak cepat mewujudkan infratruktur dan sarpras penunjang Solo ramah bagi pesepeda. Contohnya tempat pemberhentian khusus bagi pesepeda di setiap ruas jalan di perempatan dan pertigaan.

Dia lalu memberi contoh di kota Yogyakarta, yang mana hampir setiap perempatan dan pertigaan sudah ada zona khusus bagi pesepeda berhenti, menurut dia di Solo baru ada di Perempatan Gendengan. Menurut dia, zona khusus pesepeda berhenti semacam itu sangat penting.

Baca juga: Pamit Sepedaan, 3 Bocah di Karanganyar Tewas Tenggelam

Dia juga menyoroti, sangat minimnya jalur khusus bagi pesepeda di setiap ruas jalan di Solo. “Mestinya dibuatkan jalur khusus di pingir jalan bagi pesepeda. Dibuatkan markah khusus agar pesepeda bisa nyaman melintas,” terang dia.

Sementara Kasi Manajemen dan Rekayasa Lalu Lintas Dinas Perhubungan Solo, Mudo Prayitno, mengatakan saat ini pihaknya sedang merintis pengembangan wilayah Kecamatan Banjarsari sebagai kawasan yang ramah bagi para pesepeda.

Tapi proses mewujudkan mimpi itu diakui dia masih tahap awal. Tahun ini menurut dia pihaknya sedang fokus pemetaan jalur yang potensial menjadi jalur ramah bagi pesepeda. Penetapan jalur menunggu hasil diskusi dengan semua pihak.

“Kami akan ajak diskusi semua pihak seperti perwakilan komunitas pesepeda, penanggung jawab sekolah, dan wali murid. Pada tahap awal kami akan buat jalur ramah sepeda khususnya bagi pelajar agar nyaman bersepeda ke sekolah,” ujarnya.

Perlu diketahui, Pemerintah Kota Solo telah mewujudkan Kota Solo sebagai ramah bagi pesepeda. Hal itu diwujudkan dengan deklarasi Solo Ramah bagi Pesepeda tahun lalu. Akan tetapi pegiat sepeda justru mempertanyakan konsistensi pemkot dalam mewujudkan kota yang ramah pesepeda.

Okie menyebut, sejak dilakukan deklarasi beberapa waktu lalu belum ada langkah signifikan yang dilakukan Pemkot Solo untuk mewujudkan Solo yang ramah bagi pesepeda. Padahal konsep Solo ramah bagi pesepeda, menurutnya sangat bagus. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*