fbpx Press "Enter" to skip to content

Jalan Tol Bawen-Jogja Masuki Tahapan Lelang

Sabtu, 30 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Progres pembangunan Jalan Tol Bawen – Jogja kini memasuki tahapan lelang menyusul rampungnya penetapan lokasi (penlok) trase jalan bebas hambatan sepanjang 77 kilometer tersebut.

Sekretaris Daerah Provinsi Jateng, Sri Puryono mengungkapkan bahwa lelang Investasi segera dilakukan untuk jalan tol Bawen- Jogja. Tahapan lelang investasi itu bisa dimulai dalam waktu dekat. Dia memperkirakan waktu yang diperlukan, antara dua sampai tiga bulan dari sekarang.

“Penetapan lokasi sudah. Sehingga di tahun 2019 ini nanti lelang investasi. Setelah oke, baru pembebasan lahannya. Target kami segera lah. Syukur-syukur 2020 sudah mulai terwujud ya,” katanya, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Dikatakan Sri Puryono, sebelum masa penetapan lokasi kemarin, kata dia, dari kabupaten/kota di Jateng yang dilalui infrastruktur ini menyepakati terkait trase dan lain sebagainya. Dia menjelaskan, daerah yang dimaksud masing-masing adalah Kabupaten Semarang, Temanggung, Magelang, dan Kota Magelang.

Kendati demikian, Sri mengatakan untuk beralih ke tahapan lelang investasi, masih harus menunggu pembahasan dan persetujuan dari Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

“Semua sudah kami rapatkan. Tapi Ngarso Dalem (Sri Sultan HB X) secara terbuka sudah menyampaikan pada prinsipnya DIY tidak ada masalah,” katanya.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DI Yogyakarta, Gatot Saptadi mengatakan proses lelang yang segera dilaksanakan ini konsepnya kerjasama antara pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dalam penyediaan infrastruktur untuk kepentingan umum.

Hal ini mengacu kepada spesifikasi yang telah ditetapkan sebelumnya oleh Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah/BUMN/BUMD, yang sebagian atau seluruhnya menggunakan
sumber daya Badan Usaha dengan memperhatikan pembagian risiko antar para pihak.

“Untuk yang pegang peran dalam tol ini adalah tim percepatan pembangunan dari pusat. Untuk Tol Bawen-Yogyakarta ini trasenya sudah disetujui. Namun, ada beberapa perubahan dari rencana yaitu tidak melewati Borobudur,” katanya.

Gatot menyebutkan jalan tol yang akan dibangun sebagai program jalan Tol Bawen-Yogyakarta itu akan dimulai dari Bawen, Ambarawa menuju Pringsurat, Magelang, lalu Mungkid.

Baca juga: Jalan Tol Trans Sumatra Ditarget Rampung 2024

Adapun, di Yogyakarta, jalan tol itu melintasi Bendung, Karangtalun, Minggir, dan Sleman. Kemudian memanjang sampai jalan lingkar utara. Total investasi proyek jalan tol itu adalah Rp12,14 triliun

Sementara itu Konsultan PT Karsa Buana Lestari sebagai pihak konsultan pembangunan Tol Bawen-Jogja Harsono mengatakan, trase tersebut merupakan rencana awal, dan belum dapat dipastikan secara kesuluruhan, baik tempat atau lahan yang akan dilewati.

“Kendati demikian, masyarakat kami pastikan akan dilibatkan dalam rencana pembangunan tol Bawaen-Jogja,” ujarnya.

Dalam rangkaian pertama Amdal, pihaknya mengundang perwakilan dari keseluruhan wilayah yang terdampak untuk menerima masukan dan saran dari masyarakat terkait trase yang akan dilalui pembangunan tol.

“Nantinya satu wakil dari Desa akan ditunjuk dan diundang ke Komisi Penilaian Amdal di pusat untuk dimintai masukan terkait trase yang akan dilalui tol. Sehingga dengan begitu, dapat diketahui permasalahan di daerah dan lingkungan yang ada di wilayah yang terdampak tol,” pungkasnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id