Hendak Dikandangkan, Boeing 737 Max 8 Terpaksa Mendarat Darurat

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, ORLANDO – Hendak dikandangkan, sebuah pesawat Boeing 737 Max 8 yang dioperasikan Southwest Airlines kembali bermasalah pada mesinnya sehingga harus melakukan pendaratan darurat, tidak ada korban jiwa dalam peristiwa tersebut.

Pesawat Boeing tersebut, diterbangkan dari Florida ke California. Pesawat itu tidak mengangkut penumpang sama sekali, karena memang niatnya hendak dikandangkan. Namun dalam perjalanan, jenis pesawat yang kini tengah jadi perbincangan itu mengalami masalah pada mesinnya,

Badan Penerbangan Federal Amerika Serikat menyatakan tidak ada satu orang penumpang pun yang ikut serta dalam penerbangan pesawat tersebut. Pasalnya, pesawat tersebut diterbangkan ke California memang untuk disimpan.

“Pesawat itu kembali dan mendarat dengan selamat di Orlando,” kata mereka seperti dikutip dari AFP, Rabu (27/3).

Baca juga: Pembaharuan Perangkat Lunak Boeing 737 Max Segera Rampung

Boeing 737 Max belakangan ini memang menjadi sorotan. Sorotan muncul terkait kasus kecelakaan yang menimpa pesawat Boeing 737 Max 8 yang terjadi dalam waktu kurang dari lima bulan.

Kecelakaan Boeing 737 Max 8 pertama, terjadi pada pesawat yang dioperasikan oleh Lion Air pada akhir Oktober lalu. Kecelakaan menewaskan yang menewaskan 189 penumpangnya.

Kecelakaan kedua, dialami pesawat Boeing 737 Max 8 yang dioperasikan Ethiopian Airlines yang menewaskan 157 penumpang. Akibat kecelakaan beruntun tersebut, sejumlah negara memutuskan untuk menghentikan operasional pesawat tipe tersebut.

Maskapai American Airlines misalnya, terpaksa membatalkan 90 penerbangan setiap hari hingga April mendatang karena Boeing 737 MAX 8 masih dilarang beroperasi.

Melalui sebuah pernyataan, pengumuman ini dirilis untuk mencegah kebingungan dalam beberapa waktu ke depan di tengah penyelidikan atas Boeing 737 MAX 8 yang belum kunjung rampung.

“Pembatalan di jauh hari memberikan kemungkinan untuk memesan ulang bagi pelanggan kami,” demikian pernyataan American Airlines, belum lama ini.

Pengumuman ini merupakan tindak lanjut dari pernyataan American Airlines sebelumnya yang menetapkan bahwa pembatalan seluruh penerbangan dengan pesawat 737 MAX 8 hanya sampai 28 Maret.

Pembatalan penerbangan ini diumumkan setelah Boeing melarang pengoperasian 371 pesawat 737 MAX 8 setelah dua kecelakaan mematikan melibatkan armada jenis tersebut.

Boeing dan Badan Aviasi Federal AS (FAA) masih menggodok peningkatan kapasitas perangkat lunak pesawat 737 MAX 8 untuk mengatasi masalah keamanan itu.

Perusahaan Boeing menyatakan bahwa perangkat lunak itu sudah hampir rampung dan kemungkinan akan selesai dalam beberapa pekan ini. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*