fbpx Press "Enter" to skip to content

Dampak Siklon Veronica Banjir dan Longsor Masih Ancam DIY

Jumat, 22 Maret 2019
Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Badan Pengendalian Bencana Daerah (BPBD) menyatakan dampak Siklon Veronica masih mengancam sejumlah wilayah di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) di antaranya bencana banjir dan tanah longsor.

BPBD Gunungkidul berusaha menyampaikan imbauan dari BMKG kepada Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) dan sukarelawan di 18 kecamatan terkait dengan ancaman Siklon Veronica.

Kepala Pelaksana BPBD Gunungkidul, Edy Basuki, mengaku selalu meningkatkan komunikasi secara internal untuk mewaspadai dampak bencana hidrometerologi. Ia meminta semua pihak untuk meningkatkan kewaspadaan di titik-titik tertentu.

“Waspadai sungai-sungai yang memiliki potensi banjir dan kecamatan yang zona merah rawan longsor,” katanya, seperti dikutip dari Harian Jogja, Kamis (21/3).

Edy menuturkan untuk kawasan yang masuk dalam zona merah rawan longsor seperti Kecamatan Gedangsari, Kecamatan Nglipar, Kecamatan Ngawen, dan Kecamatan Semin. Selain itu, di sungai-sungai tertentu yang debit airnya meluap jika hujan turun. “Sungai Oya patut diperhatikan, juga Sungai Ngalang yang pertemuan arusnya di dekat Hutan Bunder,” ucap dia.

BPBD Gunungkidul juga mengimbau air hujan yang masuk ke sebuah luweng dan cekungan-cekungan yang ada di Kecamatan Saptosari serta Kecamatan Tanjungsari untuk diperhatikan kelancaran arus airnya. Pasalnya, beberapa sekolah di kecamatan tersebut sempat terendam banjir.

BPBD DIY sudah berkoordinasi dengan seluruh Kepala Pelaksana BPBD di DIY mengenai dampak yang bisa ditimbulkan dari Siklon Tropis Veronica. Banjir dan longsor yang dipicu Siklon Tropis Savannah pada Minggu (17/3) kemarin diharapkan bisa menjadi pembelajaran bagi semua pihak.

“Lewat jaringan yang ada, seluruh kabupaten dan kota harus meningkatkan kewaspadaan masyarakat. Ini belajar dari dampak dari Siklon Tropis Savannah,” kata Kepala Pelaksana BPBD DIY Biwara Yuswantara, Kamis (21/3)

Baca juga:  Rawan Bencana Sejumlah Daerah di Banjarnegara Diujicobakan Elwasi

Dia mengapresiasi respons masyarakat ketika hujan turun dengan intensitas tinggi pekan lalu. Warga baik di wilayah perbukitan Gunungkidul maupun Kulonprogo saat itu mengindahkan peringatan early warning system (EWS) yang saat itu berbunyi sehingga bisa menyelamatkan diri dari bencana.

“Saat itu EWS berfungsi seperti di Wonolelo dan Selopamioro. Di tengah hujan warga mengevaluasi secara mandiri karena dinilai membahayakan. Sekarang EWS kami periksa kembali apakah ada kerusakan, kalau rusak diperbaiki,” ujar dia.

Dampak dari Siklon Veronica kemungkinan besar hampir sama dengan Siklon Savannah. Biwara pun mengharapkan masyarakat, khususnya yang menetap di wilayah perbukitan, untuk tetap waspada. Sebab wilayah perbukitan masuk dalam kawasan rawan longsor, mulai Kalibawang, Samigaluh, Girimulyo (Kulonprogo) hingga Gedangsari dan Semin (Gunungkidul). “Ini kawasan yang memang kami petakan rawan longsor,” katanya.

Menurutnya, dari dampak Siklon Savannah kemarin, BPBD DIY belum menemukan titik rawan longsor baru. Kasus longsor di Imogiri, katanya, memang masuk dalam kawasan rawan longsor. Titik-titik potensi longsor tersebut harus menjadi peringatan baru bagi masyarakat karena jadi ada longsor susulan.

“Masyarakat yang menganggap di sana aman, bisa jadi kondisi lingkungannya sudah mengalami perubahan. Jadi tetap harus waspada. Termasuk yang di sekitar longsor Imogiri, harus waspada,” tuturnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id