fbpx Press "Enter" to skip to content

Sutopo Jelaskan Soal Lubang Besar Kali Kuning di Sleman

Senin, 11 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Beberapa hari terakhir, warganet di hebohkan dengan video yang merekam peristiwa air sungai Kali Kuning di wilayah Selomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman tersedot ke sebuah lubang cukup besar yang berada di tengah aliran sungai. Kejadian tersebut menghebohkan warga sekitar.

Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB turut menjelaskan tentang sebuah video yang merekam peristiwa air sungai Kali Kuning di wilayah Selomartani, Kecamatan Kalasan, Kabupaten Sleman tersedot ke sebuah lubang cukup besar yang berada di tengah aliran sungai, sehingga viral di media sosial dan whatsapp grup.

Sutopo menjelaskan bahwa air sungai biasanya mengalir horizontal ke tempat yang lebih rendah.

“[di Video] ini air mengalir vertikal dan masuk ke dalam tanah. Ini terjadi di Desa Babadan, Kulon Pasar Giri Rejo Selomartani Sleman. Kemungkinan adanya lubang bawah tanah di sisi bendungan menyebabkan air masuk ke lubang itu,” tulis Sutopo dalam akun Twitternya yang diiunggah Minggu (10/2).

Baca juga: Sutopo Ingin Dengar Capres Adu Gagasan Kebencanaan

Dukuh/Kepala Dusun Sambirejo, Giyanto mengatakan kejadian tersebut terjadi pada Jumat (8/2) sekitar pukul 11.00 WIB. Menurutnya hal tersebut dikarenakan derasnya debit air yang terjadi beberapa hari ini akibat musim hujan.

“Itu sebenarnya memang ada lubang kecil awalnya, kejadian ini juga sudah pernah terjadi sekali beberapa waktu lalu. Warga kemudian menangkal dengan bambu, karung, pasir untuk menutupnya, namun yang ini debit airnya terlalu banyak dan jebol lagi,” kata dia.

Kabid Bina Marga Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPKP) Sleman, Akhmad Subhan saat ditemui di lokasi mengatakan peristiwa itu dipicu faktor alam. Derasnya aliran air disertai material pasir dari wilayah hulu menggerus dasar sungai menjadi sebuah lubang yang tepat berada di sisi utara bendungan air.

“Diduga kuat karena faktor cuaca ekstrem, saat hujan, aliran air deras dan membawa pasir. Air itu lalu menggerus dasar sungai karena bendungan tertutup, air mencari jalan sendiri untuk mengalir ke bawah dan membuat lubang berukuran diameter sekitar 4×3 meter dengan kedalaman sekitar 2 meter,” jelas dia.

Saat ini, kondisi tersebut sudah ditangani oleh pihaknya dengan menurunkan beberapa personil dan dua unit backhoe. Untuk normalisasi sungai, ia menjelaskan pihaknya akan membuka pintu air sehingga aliran air bisa lancar, sedangkan area yang berlubang akan ditunggu hingga kering untuk langsung di tutup secara permanen.

Ia juga memastikan peristiwa itu tidak berdampak pada bendungan dan juga jembatan.

“Ini makanya langsung kami tangani secepat mungkin, karena kalau dibiarkan bisa jadi riskan,” ucap dia. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id