fbpx Press "Enter" to skip to content

Menara Pakaya ‘Eiffel’ nya Gorontalo

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Ribuan masyarakat memadati taman Menara Pakaya dan halaman masjid Baiturahaman untuk melihat atraksi lampu.

Salah seorang pengunjung, Hizrah mengatakan jika suasana lampu di Menara Pakaya membuatnya seperti melihat menara Eiffel di Paris.

“Indah sekali permainan lampunya, saya baru pertama kali ke sini sejak adanya atraksi baru ini,” ujarnya seperti dirilis Tempo.co.

Ia mengaku jika melihat unggahan menara tersebut dari media sosial sehingga ingin melihat langsung dan berfoto di lokasi itu.

Sementara itu, pengunjung lainnya, Febriyanto mengaku Menara Pakaya menjadi lokasi favorit untuk swafoto.

“Wisata foto tentunya sangat kekinian saat ini, inovasi yang sangat bagus dari pemerintah dan juga pengagas lampu warna warni ini,” ungkapnya.

Ia berharap lokasi wisata malam itu selalu indah dan dirawat, selain itu kebersihannya juga harus dijaga dengan menyediakan tempat sampah dan imbauan agar pengunjung menjaga kebersihan serta tidak buang sampah sembarangan.

Gorontalo memang banyak tempat-tempat yang dijadikan untuk destinasi wisata. Namun yang terbaru menarik wisatawan adalah Pulau Diyonamo.

Di pulau yang masuk kawasan Kecamatan Sulamata, Kabupaten Gorontalo Utara, Provinsi Gorontalo ini, terdapat bukit ilalang yang menghampar jauh berwarna hijau nan indah.

Baca jugaTerus Dikebut, Menara ATC Bandara Kulonprogo Segera Dibangun

Rezka Apriyanto, salah seorang pengunjung asal Kota Gorontalo, mengatakan Pulau Diyonumo sangat berbeda dengan pulau lain di Gorontalo. Yang membedakan, kata dia, terutama hamparan ilalangnya yang hijau.

Dia mengaku tertarik berkunjung ke Pulau Diyonumo karena panorama unik tersebut, apalagi kalau menikmatinya dari ketinggian. “Tentunya ini terjaga dengan baik,” ucapnya di Pulau Diyonamo.

Ia mengatakan dari dataran tertinggi pulau itu, para wisatawan bisa menikmati pemandangan degradasi laut yang menawan di kejauhan.

Bayu, pengunjung lain, mengatakan luasnya hamparan ilalang serta indahnya pemandangan itu sangat menarik untuk menjadi latar belakang swafoto bersama keluarga.

Meski demikian, untuk mencapai kawasan ini lumayan lama. “Lokasi yang jauh membuat kami harus menempuh waktu selama tiga jam untuk bisa sampai ke Desa Deme II, Kecamatan Sumalata,” ujar Bayu.

Dari Desa Deme II, dia harus menyeberangi laut selama 15 menit menggunakan perahu milik warga. Biayanya hanya Rp 15 ribu per orang.

Bayu berharap keunikan alam yang dimiliki Pulau Diyonumo dapat dijaga warga setempat. Tentu saja hal sama diharapkan dari para wisatawan yang berkunjung.

“(Salah satu) caranya adalah tidak membuang sampah sembarangan ataupun melakukan perusakan, seperti menginjak ilalang hingga mati,” tutur Bayu. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id