fbpx Press "Enter" to skip to content

Longsor di Tumpang Hendi Ingatkan Warga Lebih Waspada

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengingatkan kembali masyarakat Semarang untuk lebih berhati-hati dan meningkatkan kewaspadaan terhadap bencana longsor. Hal itu dilakukan menyusul longsor yang terjadi di Tumpang, Semarang yang menyebabkan korban balita meninggal dunia.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPPD) Kota Semarang melakukan penanganan terhadap musibah longsor di Jalan Tumpang I Kelurahan Gajahmungkur.

Bersama dengan Basarnas Kota Semarang, Satgas Kecamatan Gajahmungkur, Kodim 0733 BS/Semarang, mereka bahu membahu membersihkan material longsoran.

Hendi segera memerintahkan jajaran terkait untuk bertindak. Sayangnya, musibah ini menyebabkan seorang belita meninggal, sementara sang ibu yang sedang terlelap masih dapat diselamatkan.

“Atas nama Pemerintah Kota Semarang, Saya ikut prihatin dan turut berbela sungkawa. Semua sudah digariskan oleh Allah, sudah menjadi kehendak Gusti Allah. Musibah tidak memilih rumah bagus atau rumah jelek. Salah satu contohnya di Perumahan Bukit Sari yang merupakan perumahan elit pun pernah terkena musibah longsor,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang usai mengunjungi keluarga korban, Senin (11/2).

Dijelaskan, pihaknya telah meminta kepada Camat dan Lurah Gajahmungkur untuk dapat meningkatkan kewaspadaan terhadap kemungkinan terjadinya bencana ke depan. Hal itu disampaikannya mengingat kontur daerah Kota Semarang yang berbukit-bukit, sehingga memiliki kerawanan terhadap terjadinya bencana longsor saat hujan deras.

Baca juga: Tekan Kriminalitas, Pemkot Sinergikan Semua CCTV dengan Server Diskominfo

“Semuanya saja, mulai dari pak camat sampai ke lurah-lurahnya untuk perhatikan, kalau memang daerahnya berpotensi longsor, tolong ingatkan warga untuk jangan berada didekat tebing talud. Musibah itu tidak bisa kita hindari, tapi kalau kita ikhtiar bisa lebih aman,” tegasnya.

Kepala Dinas Permukiman (Disperkim) Kota Semarang Ali menjelaskan jika longsor berpotensi lebih besar terjadi pada talud yang tidak memiliki penguatan beton. Karenanya, pihaknya akan membangun talud-talud sebagai penguatan di berbagai kawasan berbukit-bukit.

Nantinya dalam teknis pembangunan talud dengan ketinggian tertentu, pihaknya akan menggunakan batu belah sebagai penahan. Selain itu juga diperkuat dengan kolom serta alur air agar aliran tidak tertahan yang dapat menambah berat beban talut saat hujan.

“Dalam pembangunan yang kami lakukan saat ini, sebagai penguatan beton kami beri kolom dan ring balk, tidak lupa dilengkapi juga dengan suling-suling untuk jalur air,” tuturnya.

Ia berharap, jika warga membangun secara swadaya talud di lingkungannya juga memperhatikan kaidah-kaidah teknis tersebut untuk mengurangi resiko longsor. (gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id