fbpx Press "Enter" to skip to content

Kadin Targetkan Transaksi di SGS 2019 Capai Rp600 Miliar

Kamis, 7 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Surakarta akan melibatkan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk mengoptimalkan hasil transaksi pada pelaksanaan ‘Solo Great Sale’ (SGS) 2019. Tahun ini transaksi SGS ditarget sebesar Rp600 miliar.

Target transaksi ini meningkat jika dibandingkan realisasi transaksi SGS tahun lalu, yaitu sebesar Rp425 miliar.

Wakil Ketua Panitia SGS 2019 Daryono mengatakan keterlibatan BUMN yaitu, masing-masing perusahaan mengikutsertakan beberapa usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang selama ini menjadi binaan mereka.

Dalam pameran yang diselenggarakan mulai hari ini Kamis-Minggu  (7-10/2) di Mall Solo Paragon itu, Daryono mengaku telah menyiapkan sebanyak 65 stan dan sebanyak 100 UMKM yang mendaftar untuk mengikuti pameran,” kata Daryono.

“Keterlibatan mereka ini melalui pameran ‘BUMN UKM Great Sale’ yang akan kami laksanakan pada tanggal 7-10 Februari 2019 di Mal Solo Paragon,” katanya seperti dikutip dari Antara, Rabu (6/2).

Dia berharap pameran tersebut dapat berkontribusi cukup signifikan untuk memenuhi target transaksi secara keseluruhan pada SGS 2019. Sebagaimana diketahui, target transaksi pada SGS tahun ini sebesar Rp600 miliar.

“Khusus untuk pameran BUMN, target kami tidak terlalu besar, cukup Rp1 miliar karena memang ini merupakan keterlibatan pertama mereka,” katanya.

Baca juga: Semarang, Solo dan Pemalang Digadang Jadi Poros Wisata Baru

Daryono menyebutkan beberapa perusahaan BUMN yang mengikutsertakan UMKM binaan, di antaranya Bank Mandiri, BNI, Kantor Pos, dan Telkom.

“Dari data yang masuk mayoritas produk UMKM ini kerajinan tangan, fashion, asesoris, dan mebel,” kata Daryono.

Sementara itu, Kepala Dinas Koperasi dan UMKM Kota Surakarta Nur Haryani mengatakan juga mengikutsertakan 24 UMKM yang akan ditempatkan di 12 stan.

“Ini menjadi bagian upaya pengembangan UMKM yang kami lakukan, harapannya akan ada penjualan pascapameran yang akhirnya berdampak positif untuk memperluas pangsa pasar para pelaku UMKM,” kata Nur Haryani.

Sebelumnya, Wakil Ketua Bidang Informasi dan Teknologi Kadin Surakarta M Muslih mengatakan pihaknya telah menggandeng Dinas Komunikasi, Informatika, Statistik, dan Persandian Kota Surakarta, Jawa Tengah, untuk meningkatkan jumlah pemegang kartu SGS.

“Hingga saat ini jumlah pelanggan atau pemegang kartu SGS sudah sekitar 49.000 orang, tahun ini harapan kami ada tambahan 10.000 kartu lagi yang tersebar di masyarakat,” katanya, belum lama ini.

Untuk meningkatkan ketertarikan masyarakat, ia bersama Diskominfo akan memberikan tambahan 5 poin jika pelanggan tersebut mengunduh aplikasi yang telah diciptakan oleh Diskominfo, yakni Solo Destination. Ia mengatakan aplikasi tersebut berisi tentang banyak informasi mengenai Kota Solo. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id