fbpx Press "Enter" to skip to content

Bandara Adi Soemarmo Gagalkan Paket 3 Ekor Ular Berbisa ke Palangkaraya

Kamis, 28 Februari 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo berhasil menggagalkan paket berisi tiga ekor ular berbisa yang akan dikirim menggunakan kargo pesawat ke Palangkaraya pada 22 Februari lalu. Ular tersebut dimasukkan ke dalam botol dan dikemas dengan kardus.

Humas Bandara Internasional Adi Soemarmo, Danar Dewi membenarkan pihak PT Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo dalam hal ini Angkasa Pura Logistik Bandara Adi Soemarmo lebih memperketat barang kiriman melalui kargo.

Dia menambahkan, paket illegal berisi ular tersebut diketahui saat melalui pemeriksaan x Ray dan didapati ada tiga ekor ular berbisa. Hal itu tidak sesuai dengan formulir pengiriman yaitu paket aksesori kain.

Danar menceritakan kronologisnya, pada tanggal 22 Februari 2019 pihak logistik bandara Adisumarmo merasa curiga adanya kiriman paket dari Ponorogo, Jawa Timur.

Setelah dilakukan prosedur pemeriksaan menggunakan X Ray didapati keanehan ada tiga ekor ular berwarna hijau di dalam bungkusan paket, padahal di formulir pengiriman tertulis asesori kain.

Saat dibuka, lanjutnya didapati tiga ekor ular yang diduga berbisa itu dimasukkan dalam botol. Botol kemudian dimasukkan ke dalam kardus.

Baca juga: Grab Sediakan Pos Pick Up di Bandara Adi Soemarmo  

“Kemasan sembrono itu dimungkinkan ular bisa keluar dari botol dan kardus. Kalau sampai paket lolos masuk kargo pesawat tentu sangat membahayakan terhadap keselamatan penumpang pesawat terbang,” ujar Danar kepada JoSS.co.id, Rabu (27/2) petang.

Pihak Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo masih terus menyelidiki kasus paket ular berbisa termasuk meminta keterangan pihak pengirim bernama Ansa yang mengaku asal ular dari Ponorogo, Jawa Timur.

“Meski demikian, karena ular tersebut dianggap bukan termasuk hewan yang dilindungi, pihak Angkasa Pura I Bandara Adi Soemarmo tidak memberikan sanksi kepada si pengirim,” katanya.

Karena menyangkut makhluk hidup, pihak lembaga penerima paket yakni perusahaan ekspedisi udara bernama Dea Cargo akhirnya mengirim tiga ekor ular ke kantor Balai Kantor Pertanian (BKP) Klas II Yogyakarta wilayah kerja bandara Adisumarmo.

Pimpinan Angkasa Pura Logistik Bandara Adi Soemarmo, Candra Karamoi , Rabu (27/2) secara terpisah mengatakan paket ular yang masih hidup itu diserahkan ke kantor Balai Kantor Pertanian (BKP) Klas II Yogyakarta wilayah kerja bandara Adisumarmo, Selasa (26/2).

Candra menambahkan, untuk mengantisipasi hal serupa tidak terulang kembali akan melakukan pengetatan pengawasan.

“Pihak Angkasa Pura Logistik Bandara Adi Soemarmo, juga akan melakukan koordinasi dengan pihak terkait seperti dari karantina, jasa penitipan dan lainnya. Sehingga harapan kita kedepannya kasus seperti ini tidak terulang kembali, “pungkasnya. (ton/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id