fbpx Press "Enter" to skip to content

Gerindra Tak Beri Bantuan Hukum Terhadap Caleg Nyabu

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – DPC Gerindra Kota Semarang tidak akan memberikan bantuan hukum apapaun terhadap calegnya yang tertangkap tangan sedang menggunakan sabu-sabu. Pasalnya, tindakan tersebut merupakan tanggungjawab pribadi dan tidak terkait partai.

Menurut Ketua DPC Gerindra Kota Semarang Sigit Ibnugroho Sarasprono, pihaknya tidak akan memberikan bantuan pengacara. Selain itu, ia berharap masyarakat tidak menyangkutpautkan tindakan melanggar hukum oleh oknum partai ini.

“Jelas kami kaget dan kecewa mendengar kabar ini. Kami berharap, masyarakat paham ini dilakukan oleh oknum dan bukan partai meski jelas nama baik partai ikut tercoreng,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Selasa (8/1).

Dijelaskan, pihaknya secara pribadi bahkan tidak mengenal caleg dapil I (Semarang Utara, Tengah dan Timur) ini. Sigit mengaku kecolongan dengan penangkapan caleg bernomor urut 2 ini.

Ia mengakui jika mengenal Arsa hanya saat pendaftaran caleg pada bulan Juli tahun lalu. Hal ini dimungkinkan karena partainya memang menerima pendaftaran caleg melalui jalur internal dan eksternal.

“Secara pribadi saya tidak terlalu mengenalnya, lantaran Arsa titipan dari DPD Jateng,” ujar Sigit yang juga Caleg DPR RI Partai Gerindra nomor urut 4.

Diakui, secara kebijakan kepartaian, apa yang dilakukan Arsa sangat bertentangan. Apalagi Gerindra ikut getol memberantas narkoba dan korupsi.

Baca jugaKPU Selesaikan Verifikasi Administrasi Bakal Caleg 16 Parpol

Di saat negara dengan masif memberantas narkoba, ini justru calon legislatif menggunakan barang haram tersebut.

Lebih dari itu, Gerindra saat ini mulai mendapat simpati dari masyarakat, justru Arsa melakukan perbuatan yang memalukan dan membuat partai tercoreng.

“Kalau proses hukum karena ini tindak pidana saya menyerahkan sepenuhnya kepada pihak kepolisian tentang konsekuensi hukum. Kalau memang bersalah, dia harus menjalani hukuman,” tandasnya.

Tentang status sebagai kader Partai Gerindra, Sigit menyerahkan kewenangan sanksi kepada DPP Geridra. Karena kewenangan soal sanksi ada di sana.

“Sedangkan dalam status pencalegan, setelah masuk sebagai calon legislatif, memang tak ada pergantian karena memang tak bisa diganti,” tegasnya.

Seperti diketahui, salah satu caleg Gerindra, Arsa Bahra Putra (24) tertangkap Satuan Res Narkoba Polrestabes Semarang saat memakai sabu-sabu. Arsa ditangkap di sebuah rumah di Jalan Sedayu Indah, Bagetayu Wetan, Genuk, Kota Semarang bersama pemilik rumah, Agus.

Keduanya diamankan dan dimintai keterangan sedangkan barang bukti yang diamankan adalah sabu 0,5 gram dan alat hisap. Sementara Kasatnarkoba Polrestabes Semarang, AKBP Bambang Yugo mengatakan saat ini pihaknya tengah melakukan pemyelidikan terkait kasus tersebut. (Gus/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id