fbpx Press "Enter" to skip to content

Balikang Kintamani Festival 2019 Momentum Perbaiki Pasar Wisatawan China

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR – Dinas Pariwisata Bali bakal menggelar even tahunan Balikang Kintamani Festival 2019 dalam rangka memeriahkan Imlek. Momentum ini diharapkan mampu memperbaiki pasar wisatawan dari China yang sempat menurun dalam beberapa bulan terakhir.

Kepala Dinas Pariwisata Bali AA Gede Yuniartha Putra mengatakan dari persiapan yang diadakan, Balingkang Kintamani festival 2019 akan disemarakkan dengan ribuan lampion-lampion di sekitar Danau Batur. Jumlah wisatawan Tiongkok yang akan hadir diperkirakan mencapai 3.000 orang.

“Ini test case dan acara yang diadakan sangat mendadak. Tapi dukungan dari industri sangat tinggi, jadi kami meyakini semua akan berjalan dengan baik,” katanya, Rabu (30/1).

Menurutnya, Bali merupakan salah satu destinasi wajib yang dikunjungi wisatawan China saat perayaan Imlek. Bali pun menyiapkan berbagai event untuk menyambut para turis dari Negeri Panda.

Gede Yuniartha menambahkan, Bali dan Tiongkok memiliki kaitan sejarah kuat sejak ratusan tahun lalu. Jejak kerajaan Balingkang di wilayah Kintamani menjadi bukti jalinan ikatan antara Bali dan Tiongkok.

Hal itu, kata Yuniartha juga terjadi di era sekarang ketika wisatawan asal Tiongkok selalu menempati posisi terbanyak dari turis yang datang ke Bali.

Hanya saja, saat muncul persoalan ‘Bali dijual murah’ kepada turis oriental itu, jumlah wisatawan Tingkok menurun drastis dan menempati posisi kedua dari jumlah turis asing yang secara reguler datang ke Bali.

Baca juga: Bagasi Berbayar dan Mahalnya Tiket Pesawat Ancam Industri Pariwisata

“Bagaimana nanti kita bisa mendatangkan lagi turis Tiongkok dalam jumlah lebih besar. Kedepan kita akan buat kegiatan yang lebih sempurna,” ujarnya.

Yuniartha melanjutkan penerbangan reguler China menuju Bali juga sudah habis terpesan menjelang perayaan Imlek 2019. Setidaknya ada 3 kali penerbangan reguler selama sepekan dari China menuju Bali yang masing-masing dilakukan 8 maskapai internasional.

Berdasarkan data Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali, saat masih adanya praktik wisata ilegal,pengeluaran rata-rata 1 wisatawan China selama 1 hari di Bali adalah sebesar US$200. Namun, sejak wisata ilegal itu ditutup, turis China yang menuju Bali sudah mencakup kalangan menengah ke atas.

“Kalau dulu kan yang datang menengah ke bawah, wisata kita dijual murah cuma Rp600.000. Nanti pembayaran sisanya mereka lakukan dengan membeli barang-barang di toko ilegal milik China yang ada di Bali,” terangnya.

Sementara, Konsulat Jenderal Tiongkok di Bali Gou Hao Dong memberikan apresiasi kepada Pemerintah Provinsi Bali atas terselenggaranya Balingkang Festival.

“Bali dan China punya sejarah panjang, itulah kenapa saya disini, untuk jadi jembatan turis dari negara kami datang lebih banyak ke Bali. Saya melihat masa depan yang cerah,” jelas Gou Hao Dong.

Balingkang Kintamani Festival 2019 akan melibatkan seluruh masyarakat di Kecamatan Kintamani. Disitu ada 5 Desa yang berada di kawasan Danau Batur yakni, Desa Buahan, Desa Trunyan, Desa Songan, Desa Kedisan dan Desa Batur. Ditambah lagi, keterlibatan 15 desa diluar areal Danau Batur.

Tokoh masyarakat Kintamani Wayan Absir menjelaskan, fragmen yang ditampilkan bukan saja melibatkan penari namun juga perangkat gamelan maupun perlengkapan lain seperti uang kepeng atau pis bolong. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id