Press "Enter" to skip to content

Prakonstruksi Pengaktifan Jalur KA Semarang-Magelang-Yogyakarta Mulai 2019

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Prakonstruksi atau tahapan awal pengaktifan kembali jalur kereta api (KA) Semarang-Magelang-Yogyakarta rencananya akan dilakukan pada 2019-2022.

Kasubdit Penataan dan Jaringan Ditjen Perkeretaapian Direktorat Lalu Lintas dan Angkutan Kereta Api Kemenhub Rudi Damani mengatakan untuk menghidupkan kembali jalur yang telah lama tidak digunakan ini bakal melalui tahapan yang panjang.

Dia menjelaskan tahapan tersebut diawali dengan prakonstruksi tahun 2019-2022.
Selanjutnya tahap pertama tahun 2023-2027, tahap kedua tahun 2028-2032, dan tahap ketiga 2033-2037.

Hal itu disampaikan usai rakor teknis survei investigasi dan jalur dasar kereta api menuju Kawasan Strategi Nasional Borobudur di Magelang.

“Untuk memulai pembangunan jalur kereta api tersebut diperlukan keputusan menteri dan sebelumnya juga diperlukan rekomendasi dari masing-masing kepala daerah yang wilayahnya dilalui jalur itu, serta gubernur terkait dengan kebijakan tata ruang masing-masing,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Menurut dia, rekomendasi bupati dan wali kota juga penting untuk landasan rekomendasi dari gubernur yang nantinya menjadi landasan keputusan menteri.

“Kami harap rekomendasi dari kepala daerah masing-masing yang akan dilalui bisa secepatnya keluar sehingga kita bisa lebih cepat melangkah ke tahap-tahap berikutnya,” katanya.

Baca jugaWiranto Pastikan Pembangunan Jalur Trans Papua Terus Berlanjut

Ia menyebutkan kabupaten/kota yang dilalui jalur kereta Semarang-Yogyakarta, antara lain Kabupaten Grobogan yakni mulai dari Stasiun Kedungjati kemudian melewati wilayah  Kabupaten Semarang, Temanggung, Kabupaten Magelang, Kota Magelang dan berakhir di Patukan Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Ruas rel kereta api yang akan dibangun kembali sepanjang 121.156 meter, terdiri atas 102.000 meter di wilayah Jawa Tengah dan 13.156 meter di wilayah Yogyakarta.

“Jalur terpanjang ada di wilayah Kabupaten Semarang sepanjang 47.500 meter, sedangkan terpendek di Kota Magelang hanya 1.150 meter,” katanya.

Ia menuturkan selain jalur utama sepanjang 121.156 meter, juga akan dibangun akses menuju Borobudur sebagai kawasan strategis pariwisata nasional (KSPN), dengan panjang sekitar 8.900 meter.

Ia mengatakan dari panjang total rel kereta api 121.156 meter, 65,086 persennya atau 78.856 meter merupakan konstruksi baru dan eksisting sepanjang 42.300 meter atau 34,914 persen.

“Kami tidak mungkin semua jalur lama digunakan karena sudah banyak berdiri bangunan dan juga berada di tengah kota seperti yang ada di Kota Magelang,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id