Press "Enter" to skip to content

PDAM Siap Pasok Air Bersih untuk NYIA

Mari berbagi

JoSS, KULONPROGO – Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Binangun siap menyalurkan air bersih ke New Yogyakarta International Airport (NYIA).

Hal itu setelah ditandatanganinya nota kesepahaman (MoU) New Yogyakarta International Airport (NYIA) dan PT Angkasa Pura I (PT AP I), belum lama ini.

Di hari yang sama, dilakukan pula penyerahan secara simbolis sejumlah bantuan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR).

Direktur Utama PT AP I, Faik Fahmi, mengungkapkan hal tersebut menjadi bagian dari komitmen jajarannya agar pembangunan NYIA bisa memberikan manfaat maksimal bukan hanya bagi warga Kulonprogo, tetapi juga bagi Pemkab Kulonprogo.

MoU membuka kerja sama lebih lanjut agar peluang yang mungkin bisa dikerjasamakan atau disinergikan oleh kedua belah pihak memberikan kesempatan Pemkab Kulonprogo merasakan manfaat langsung dari adanya NYIA.

“Tidak menutup kemungkinan untuk kerja sama lainnya. Tapi yang saat ini sudah didiskusikan adalah terkait dengan penyediaan air minum sepanjang sifatnya saling menguntungkan, Insyaallah kami akomodasi,” ujarnya, belum lama ini seperti dikutip dari Harianjogja.

Baca jugaPemilik Lion Air Ancam Batalkan Pembelian Pesawat Boeing

NYIA akan mengakomodasi agar produk khas Kulonprogo bisa dijual di dalam NYIA, serta memberikan akomodasi kepada merek tertentu yang lebih populer untuk juga menjajakan produk mereka.

Bupati Kulonprogo, Hasto Wardoyo, mengatakan, penyediaan air bersih merupakan bagian penting yang perlu diawali dan harus segera ditindaklanjuti.

Menurut dia, PDAM harus bekerja lebih keras karena sistem support penyediaan air bersih untuk NYIA berbeda dengan rumah tangga.

Minimal PDAM harus segera menyediakan ground tank, membuat sumur dan debet air minimal sebesar 40 liter/detik. Sumber air yang akan digunakan antara lain dari Bendung Sapon dan sumur tanah.

Hasto mengakui untuk mengoptimalkan kemampuan PDAM dalam menyediakan dan mengelola air bersih dibutuhkan dukungan investasi yang tidak murah sekitar Rp200 miliar hingga Rp300 miliar.

Dana tersebut diperlukan mulai dari setting up, water treatment hingga membangun jaringan sampai ke NYIA.

“Kami merasa terkesiap, karena kami mampu menggandeng Pemerintah Pusat, BBWSSO untuk saluran primer. Bisa juga ke depan PDAM menjalin kerjasama dengan pihak ketiga swasta dalam bentuk KSO,” katanya.

Poin penting lain dari MoU tadi, adanya pemberdayaan bagi UMKM dan Koperasi, agar warga dan UMKM tak hanya menjadi penonton.

Secara teknik, langkah menyangkut ini juga harus mulai dimulai oleh Dinas Koperasi dan UMKM Kulonprogo.

Selain melakukan MoU, pada Senin (3/12), PT AP I juga menyerahkan secara simbolis bantuan sejumlah CSR kepada warga terdampak.

Bantuan tersebut antara lain pemberian beasiswa senilai Rp665 juta kepada 136 pelajar dari lima desa terdampak pembangunan NYIA dan pelajar di sejumlah wilayah di Kulonprogo. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id