fbpx Press "Enter" to skip to content

‘Ngrekso Ban Kempes’ Digitalisasi Tukang Tambal Ban

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Digitalisasi merambah hampir semua lini bisnis, baik skala besar, menengah bahkan sektor mikro kecil seperti jasa tukang tambal ban. Seperti aplikasi Solo Destination yang diluncurkan oleh Pemkot Solo pada menu Tambal Ban ‘Ngrekso Ban Kempes’.

Pemerintah Kota (Pemkot) Solo baru-baru ini secara resmi meluncurkan layanan ‘Ngrekso Ban Kempes’ warga bisa mendapatkan layanan tambal ban tersebut melalui smartphone.

Sebanyak 6 unit sepeda motor beroda tiga yang sudah dimodifikasi untuk pelayanan tambal ban secara keliling yang dilengkapi Global Positioning System atau GPS.

“Jadi tukang tambal bannya bisa dipantau posisinya melalui aplikasi Solo Destination di menu Tambal Ban. Nanti posisi yang terdekat bisa dikontak via telepon atau WhatsApp. Diaplikasi sudah ada nomor-nomornya,” kata Walikota Solo, FX Hadi Rudyatmo.

Dikatakan Rudy, layanan tersebut menggunakan corporate social responsibility dimana ide awal muncul dalam rangka merapikan Kota Solo dari keberadaan tukang tambal ban yang biasa mangkal di trotoar atau tempat-tempat kumuh.

Program itu, sebagai kompensasi penertiban tukang tambal ban yang selama ini terkesan kumuh dan mangkal di sembarang tempat. Kebetulan dari Nozomi mau memfasilitasi kendaraan yang sesuai desain yang diinginkan.

“Akhirnya dieksekusi dan jadi prototype-nya pada Agustus kemarin. Kemudian ada perusahaan yang memberikan dana CSR sebesar Rp200 juta, langsung kami gunakan untuk membuat unit Ngrekso Ban Kempes ini,” imbuhnya.

Setiap kecamatan di Kota Solo sekarang dilengkapi dengan jasa tambal ban keliling dan berbasis daring atau online. Jasa tambal ban ini dapat diakses melalui aplikasi Solo Destination. Pengguna tinggal masuk ke menu fasilitas publik dan memilih Tambal Ban.

Baca juga: Tanggul Laut Raksasa Tol Semarang – Demak Segera Dibangun 2019  

Rudy menambahkan 6 unit itu disebar di lima kecamatan di Solo. Program ini salah satunya berfungsi untuk merapikan kota dari tambal ban yang biasa beraktivitas di tepi jalan.

“Dengan ngrekso tambal ban ini lingkungan jadi bersih, program ini juga untuk menata kota Solo agar semakin nyaman, sebab selama ini banyak tukang tambal ban yang mangkal di trotoar atau tempat umum lain,” tuturnya.

Selain itu masyarakat yang mengalami kebocoran ban di perjalanan bisa meminta bantuan melalui aplikasi Solo Destination. Tidak perlu repot-repot menuntun sepedanya, tinggal buka aplikasi Solo Destination. Nantinya keberadaan pengendara akan diketahui melalui perangkat GPS dan penyedia jasa tambal ban “Ngrekso Ban Kempes” akan bergerak menuju lokasi berdasarkan informasi dari GPS tersebut.

Atau juga bisa telp tambal ban online solo:

1. Tri Cahyo 085725458498

2. Bejo 085642413418

3. Sahono 087835461571

4. Murwanto 087812712128

5. Agung 085326602312

6. Japi 085867711759

Rudy menambahkan, peluncuran enam armada tersebutbaru tahap pertama. Nanti semua tukang tambal ban yang memenuhi syarat akan mendapatkan hibah.

Dia menambahkan syaratnya punya KTP, KK Solo dan punya SIM. Terus, setelah menerima bantuan harus mau nabung Rp750 ribu per bulan di Bank Solo. Uangnya ini nanti yang mereka gunakan untuk mereka sendiri bukan buat Pemkot atau nyicil motor.

“Karena ini kan hibah, tapi maksud saya membudayakan warga menabung. Soal besaran Rp750 ribu itu mereka sendiri yang usul. Yang jelas kalau nabungnya mandek tiga bulan unit langsung kami tarik dan uang tabungan kami kembalikan,” tukasnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id