COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

130.718

132.816

2%

Kasus Baru

1.942

2.098

8%

Update: 13 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Musim Hujan Waspadai Banjir , Tanah Longsor Dan Pohon Tumbang

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Warga Kota Semarang diharapkan waspada potensi bencana seiring dengan curah hujan tinggi belakangan ini. Selain banjir dan tanah longsor, warga juga harus Kota Semarang diharapkan waspada potensi bencana seiring dengan curah hujan tinggi belakangan ini.

Selain banjir dan tanah longsor, warga juga harus waspada bahaya pohon tumbang.

Menurut Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Semarang Agus Harmunanto, banyak banyak pohon tumbang di jalan protokol.

Karenanya ia meminta pengguna jalan berhati-hati apabila turun hujan deras disertai angin kencang.

“Masyarakat terutama pengguna jalan harus berhati-hati ketika terjadi hujan deras disertai angin kencang,” terangnya kepada JoSS.co.id di Semarang, Rabu (26/12).

Dijelaskan, keberadaan pohon dengan usia cukup matang sangat rawan tumbang. Karenanya jika terjadi hujan disertai angin kencang diharapkan warga tidak berteduh di bawah pohon.

Plt Kepala Dinas Perumahan dan Permukiman (Disperkim) Kota Semarang Ali juga mengimbau masyarakat agar waspada pohon yang rawan tumbang. Apalagi saat ini musim hujan sering dibarengi dengan angin kencang.

“Kami imbau agar masyarakat waspada. Khususnya yang rumahnya di bawah pohon-pohon besar atau saat berada di tepi jalan,” tuturnya.

Baca jugaToleransi Di Bangetayu, Belasan Tahun Kelompok Pengajian Bantu Siapkan Natal

Pihaknya sebenarnya sudah mengantisipasi pohon tumbang sejak sebelum musim hujan tiba. Antisipasi yang dilakukan dengan melakukan perempelan-perempelan pohon.

Ali menambahkan dinasnya akan menambah petugas perempelan pohon. Butuh pula peran aktif dari masyarakat jika ada temuan pohon rawan tumbang untuk segera memberi laporan atau informasi ke pihaknya.

“Pada 12 Desember 2018 lalu paling banyak laporan masuk soal pohon tumbang, karena saat itu hujan deras disertai angin kencang. Setidaknya ada 18 laporan yang masuk dan langsung kami tangani tapi kami yakin jumlah itu bisa lebih,” kata dia

Ali kemudian mengambil contoh di jalan sepanjang kawasan Kampung Kali, dimana di tempat tersebut banyak pohon yang berusia tua. Terkait hal ini Disperkim segera melakukan peremajaan untuk pohon yang rawan tumbang.

Disinggung ruas jalan yang rawan, Ali menyatakan semua ruas jalan yang terdapat pohonnya berpotensi terjadi pohon tumbang. Karenanya, jajarannya secara rutin melakukan perempelan jika menemukan pohon yang rimbun.

“Agar ketika hujan disertai angin, tidak ada batang atau ranting yang patah dan menimpa pengguna jalan,” pungkas dia. (Gus/Joy)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*