Kru Garuda Berkostum Vintage, Kenapa?

vintage
Garuda Indonesia Vintage Flight Experience | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia tawarkan sensasi terbang bernuansa klasik era 70 an. Penerbangan bertajuk ‘Garuda Indonesia Vintage Flight Experience’ ini akan berlangsung 10 hari (7-17/12).

Adapun layanan penerbangan “Garuda Indonesia Vintage Flight Experience” tersebut mulai dapat dinikmati pengguna jasa penerbangan pada jam tertentu di sejumlah rute penerbangan yang dilayani Garuda Indonesia seperti rute: Jakarta – Balikpapan pp I GA566 & GA569, Jakarta – Surabaya pp I GA304 & GA309, dan  Jakarta – Singapura pp I GA846 & GA847. Pada penerbangan vintage hari ini di rute Jakarta-Surabaya, tingkat keterisian penumpang mencapai 100%.

Direktur Operasi Garuda Indonesia Capt Bambang Adisurya Angkasa mengatakan perseroan terus melakukan terobosan terbaru yang salah satunya dilakukan dengan menghadirkan nuansa vintage.

“Pada penerbangan itu, mulai dari livery pesawat, seragam kru kabin, hingga makanan, mengingatkan kita pada operasional Garuda zaman klasik dulu. Hal ini dilakukan sebagai upaya menghadirkan pengalaman berbeda bagi para penumpang,” katanya seperti dikutip dari CNBC.com, Jumat (7/12).

Dengan tema “Garuda Indonesia Vintage Flight Experience”, beberapa rute penerbangan lokal Garuda menyajikan suasana 70-an. Mulai dari livery pesawat, seragam kru kabin, hingga makanan, mengingatkan kita pada operasional Garuda zaman klasik dulu.

Paling menarik perhatian adalah seragam para pramugarinya. Tampilannya sangat ceria, khas dandanan perempuan 70-an yang hobi kenakan terusan atau rok.

Baca juga: Ini Sarapan Penurun Berat Badan

Garuda memilih seragam terusan dengan dua pilihan warna terang, atas kuning dan bawah berwarna oranye. Seragam dilengkapi dengan topi bundar berpita berwarna senada, dasar topi oranye dan pita kuning.  Tampilan para pramugari juga makin anggun dengan balutan scarf bercorak dan warna oranye.

VP Corporate Secretary PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk M. Ikhsan Rosan menjelaskan muasal seragam klasik itu.

“Seragam klasik ciptaan perancang terkenal dari Jepang Hanae Mori yang digunakan pada era tersebut,” ujarnya.

Selain itu, brand livery pesawat Garuda Boeing 737-800 NG dicat bertemakan Garuda Indonesia Classic Brand, lalu pada inflight meals juga hadir Roti Bluder yang dikenal sebagai kudapan khas Madiun pada 1980an.

Di samping itu, kru kabin juga menggunakan seragam klasik 1970-1980an yang dirancang desainer terkenal dari Jepang, Hanae Mori.

Nama Hanae Mori sendiri di Jepang bisa dibilang masuk dalam designer legendaris negeri Sakura. Lahir pada tahun 1926, saat ini ia sudah menginjak usia 92 tahun.

Kecintaannya pada dunia fesyen sudah ada dari dulu. Sejak perang dunia II berlangsung, ia mulai menjahitkan baju-baju untuk para tentara AS yang berperang. Kemudian, dia menikahi putra pengusaha tekstil, dan mengembangkan bakatnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*