fbpx Press "Enter" to skip to content

Implementasi Regulasi Baru Barang Impor Diperketat, Ini Perubahannya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Bea Cukai Tanjung Emas memperketat implementasi peraturan baru PMK No.112/PMK.04/2018 tentang bea masuk barang impor. Kebijakan tersebut menurunkan batasan pemberian pembebasan bea masuk barang kiriman yang diimpor dari semula USD 100 menjadi paling banyak USD 75.

Kepala Seksi PKC I Heru Sigit Jatmiko mengatakan pihaknya terus meningkatkan pelayanan kepada masyarakat salah satunya dengan mengubah aturan barang kiriman melalui Peraturan Menteri Keuangan (PMK).

“Perubahan aturan tersebut yakni PMK Nomor 112/PMK. 04/2018 tentang Perubahan PMK Nomor 182/PMK.04/2016 bahwa pembebasan bea masuk barang kiriman yang diimpor untuk dipakai diberikan atas keseluruhan barang kiriman tidak melebihi FOB USD 75,” ujarnya dalam sosialisasi rutin Rabu (7/11) seperti dikutip dari Antara.

Sosialisasi perubahan regulasi tersebut salah satunya disampaikan melalui kegiatan rutin Program Pembinaan Keterampilan Pegawai (PPKP) di Ruang Pendidikan KPPBC TMP Tanjung Emas yang dihadiri seluruh pejabat dan pegawai.

Kegiatan tersebut membahas materi mengenai peraturan barang bawaan penumpang dan awak sarana pengangkut serta peraturan terbaru barang kiriman.

Baca juga: Menara Eiffel Ada di Boyolali

“Intinya petugas di lapangan harus matang di konsep dan filosofi personal use dan nonpersonal use,” katanya.

Seperti diketahui, pemerintah menurunkan batasan pembebasan bea masuk dan pajak impor untuk barang kiriman dari USD100 menjadi USD75. Nantinya, transaksi yang melebihi USD75 dalam sehari akan dikenakan bea masuk sebesar 7,5%. Selain bea masuk, importir juga dikenakan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas impor 10% dan dikenakan Pajak Penghasilan (PPh) impor sebesar 10%.

“Tarif bea masuk 7,5 persen flat untuk semua jenis barang, PPN 10 persen flat, PPh 10 persen kalau punya NPWP, kalau tidak tarifnya 20 persen,” ujar Direktur Jenderal Bea dan Cukai Heru Pambudi di Kantor Menteri Keuangan, Jakarta, beberapa waktu lalu.

Heru menjelaskan, aturan baru mulai berlaku sejak 10 Oktober 2018. Menurut Heru, aturan baru tersebut akan efektif mengurangi mereka yang selama ini mengakali peraturan dengan memanfaatkan fasilitas de minimus value.

De minimus value merupakan pembebasan nilai bea masuk atau nilai cukai dengan batas tertentu atas barang impor, yang semula ditetapkan USD100 dan tanpa batasan transaksi dalam sehari. Importir atau buyer yang mengakali aturan sering membeli barang dengan nilai di atas USD100 , tapi melakukan splitting atau pemisahan sehingga pengiriman dilakukan beberapa kali dengan membagi nilai barang tersebut.

“Saya imbau ke mereka yang masih gunakan peluang itu tidak lagi menjalankan bisnis seperti ini (splitting) dan bisa segera patuhi aturan baru,” kata Heru. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id