Press "Enter" to skip to content

Dua Wanita Ini Curi Perhatian Di Borobudur Marathon 

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Dua wanita berkostum unik mencuri perhatian dalam gelaran Borobudur Marathon 2018.

Para atlet dan masyarakat yang turut menyaksikan jalannya pertandingan Friendship Run yang digelar pada hari Sabtu (17/11) terlihat antusias mengabadikan momen dengan kedua wanita tersebut.

“Lumayan pegel juga pakai kostum ini karena rangka utamanya dari besi,” ucap Lyra De Blauw, salah satu gadis yang memakai kostum unik itu seperti dirilis Kompas.com.

Kostum bertema keanekaragaman hayati itu terbuat dari berbagai jenis tanaman, seperti rotan dan jerami, serta kain batik yang menjadi ciri khas budaya Indonesia. Kostum seberat 5 kilogram itu dipakai oleh Lyra dan kawannya, Nadia Kusuma, mulai pukul 05.00 WIB, hingga sekitar pukul 10.00

Meski kostum yang dipakainya terbilang berat, Nadia dan Lyra tetap mampu menebarkan senyum ramah dan melayani orang-orang yang meminta berfoto bersama.

“Ini itungannya masih belum berat. Ada lagi yang beratnya sampai 10 kilo. Untuk pakai kostum ini saja dua orang enggak cukup. Butuh bantuan sekitar tiga orang,” tambah Lyra.

Baca juga24 Daerah Ikuti Festival Desa Wisata Sleman 2018

Kostum unik tersebut dirancang oleh seorang seniman bernama Sujono Keron asal Sawangan, Magelang. Proses pembuatannya memakan waktu selama 10 hari, dan memakan biaya sekitar Rp 2,5 juta.

“Saya awalnya hanya seorang seniman dan sejak tahun 2007 mulai desain kostum,” ucap pria yang terkenal dengan sapaan Jon Keron ini. Pria yang berkecimpung dalam dunia seni sejak tahun 1992 tersebut telah memamerkan karyanya di berbagai daerah di Indonesia hingga ke Vietnam.

“Saya pernah pameran di Bali, Jakarta, Bandung, Bali, dan Vietnam. Tapi, yang sudah mengoleksi karya saya ada yang dari Belanda, Vietnam, Amerika, dan Korea,” ucapnya.

Dalam ajang Borobudur Marathon 2018 ini, Jon Keron membuat dua kostum dengan desain khusus untuk wanita. Ia memang memadukan berbagai warna untuk menampilkan keindahan dalam karyanya.

“Keindahan itu kan simbol dari wanita, makanya kostum yang saya buat itu harus dipakai oleh wanita,” ungkap Jon.

Dari berbagai warna itu, Jon juga ingin menyampaikan pesan bahwa perbedaan merupakan kekayaan yang jika disatukan akan menyuguhkan keindahan. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id