fbpx

Di Car Free Day Semarang Sampah Ditukar Souvenir

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Para pengunjung car free day Semarang Minggu (11/11) kemarin diberi kejutan untuk menukarkan sampah yang dibawanya dengan souvernir yang disediakan oleh Pemerintah Kota Semarang bekerja sama dengan pihak ketiga. Souvenir yang diberikan kepada warga yang menukarkan sampahnya berupa mie instant, air mineral dan bibit pohon.

Kegiatan tersebut dicanangkan oleh Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Semarang yang kemarin membagikan sebanyak 1.500 souvernir kepada masyarakat dalam Gerakan Bersih Sampah di Car Free Day (CFD) Jalan Pahlawan Kota Semarang.

Saat acara dimulai, ratusan masyarakat yang sudah membawa sampah sekitar satu kantung plastik langsung menyerbu stand penukaran yang berlokasi di dekat patung kuda area CFD Pahlawan. Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi, mengharapkan kegiatan tersebut tidak hanya menjadi seremoni saja, tapi bisa dilakukan secara rutin. Bisa dilakukan di arean CFD atau di momentum lainnya.

“ya, ini sebenarnya hanya semacam gerakan saja untuk mengingatkan kepada masyarakat agar tidak membuang sampah sembarangan. Sebenarnya sampah juga bisa diolah menjadi produk bernilai jual,” ujar Walikota Semarang, Hendrar Prihadi yang akrab disapa dengan Hendi, saat membuka acara tersebut.

Menurut Hendi, meski saat ini sampah yang dibuang ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) Jatibarang berkurang, namun harus tetap ada peran seluruh elemen untuk mengurangi dan mengolah sampah. Sehingga usia dan kapasitas TPA bisa lebih panjang.

Baca juga: Telan Investasi Rp5 Triliun KEK Singosari Malang Dibangun Tahun Depan

“Biasanya sampah yang dibuang ke TPA Jatibarang tiap hari sekitar 1.400 ton per hari. Namun saat ini sudah berkurang menjadi 1.000 ton sampai 1.100 ton per hari. Sisanya itu sudah diolah masyarakat,” ungkapnya.

Sementera itu Kepala DLH Kota Semarang, Muthohar, mengungkapkan kegiatan tersebut merupakan satu inovasi penanganan daan pengolahan sampah yang dilakukan pihaknya hasil kajian dari berbagai pihak. Dengan gerakan tersebut, masyarakat diharapkan tidak lagi membuang sampah sembarangan.

“Kegiatan ini sebagai pengingat saja kepada masyarakat, sehingga pengolahan sampah tidak hanya dilakukan pemerintah saja. Di sini masyarakat dan pengusaha juga harus ikut berperan,” kata Muthohar dengan bersemangat.

Dalam kegiatan Gerakan Bersih Sampah di CFD Semarang, selain Walikota Semarang, Hendrar Prihadi, juga hadir Ketua Forum Kota Sehat Kota Semarang, Krisseptiana Hendrar Prihadi serta para tokoh masyarakat. (wid)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *