Press "Enter" to skip to content

Perampas Berlagak Reserse di Arteri Soekarno Hatta Diringkus

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ini peringatan bagi orang tua untuk lebih memperhatikan pergaulan anaknya yang sudah menginjak remaja. Dua anak baru gede (ABG) di Semarang jadi korban perampasan ketika nongkrong di pinggir jalan pada dini hari.

HP (16) dan MFA (18), dua ABG asal Pedurungan. Motornya diminta paksa oleh komplotan perampas yang menyaru sebagai polisi reserse. Kejadiannya di Jalan Arteri Soekarno Hatta, tepatnya di depan Gang Tambakboyo, Kecamatan Pedurungan, Senin (17/10) sekira pukul 01.00 WIB.

Kasus tersebut berhasil diungkap reserse asli dari Unit Reserse Kriminal Polsek Pedurungan, belum lama ini. Pelakunya adalah Untung Maryadi (37) warga Kebonharjo, Tanjung Emas, Kecamatan Semarang Utara; Yoga Kurniawan (24) asal Sambirejo, Kecamatan Gayamsari dan Slamet Riyanto (26), penduduk Mranggen, Kabupaten Demak.

“Modusnya berpura-pura seperti polisi menanyakan surat-surat kendaraan, memperlihatkan dan menodongkan senjata air soft gun kepada korban,” tutur Kapolsek Pedurungan Kompol Mulyadi, Jumat (26/10).

Ceritanya, HP dan MFA bersama sejumlah kawannya tengah asyik ngobrol di lokasi kejadian. Datang 3 pelaku menggunakan Honda Accord AB 1812 YH menghampiri kumpulan ABG tersebut. Salah satu pelaku, Untung keluar dari mobil dan main hardik.

“Hai, pada ngapain ini malam-malam duduk-duduk di sini. Ini sepeda motor ada surat-suratnya tidak,” ucap Untung mengulang perkataannya saat merampas motor.

Bersamaan dengan itu, pelaku lain, Slamet keluar dari Accord dan langsung mengarahkan air soft gun ke kening HP. Sontak ABG yang di lokasi kejadian keder dan dua korban menyerahkan STNK motor. STNK diminta oleh Yoga dan disimpan di saku celananya. “Bawa saja motornya ke kantor,” kata Untung bergaya polisi.

Dua motor lantas dibawa Untung dan Slamet, sedangkan Yoga mengemudikan Accord. Motor hasil rampasan disimpan di kos Untung di daerah Muktiharjo Kidul, Kecamatan Pedurungan. Satu motor, Honda Revo, berhasil dijual lewat on line seharga 2 juta.

Baca juga: Ini Fakta Putri Juby, Model Yang Dekat dengan Delon

“Saya tidak kenal dengan pembelinya. Saya jual es teh (hanya STNK) dengan COD-an,” aku Untung.

Kasus tersebut terungkap berdasar keterangan korban dan saksi di lokasi kejadian. Korban dan saksi di lokasi kejadian mengenali ciri-ciri khusus yang ada di mobil Accord pelaku, termasuk pelat nomornya.

Sebulan melakukan penyelidikan intensif, tim yang dipimpin Kanit Reskrim Polsek Pedurungan AKP Sarimin akhirnya menemukan jejak sarana kejahatan, Accord. Mobil itu terparkir di pinggir jalan di kawasan Muktiharjo Kidul, 16 Oktober sekitar pukul 15.00 WIB. Setelah mengumpulkan keterangan dari warga diketahui mobil itu kerap digunakan Untung cs.

“Dan tiga pelaku ciri-cirinya juga sama dengan keterangan warga. Akhirnya kami gerebek dan tangkap dua pelaku di kos Untung, satu pelaku kami amankan satu jam kemudian di sebuah SPBU di daerah Pedurungan,” sambung Sarimin.

Dari penangkapan itu, polisi mengamankan sepeda motor hasil perampasan yang belum sempat terjual, Beat warna putih milik MFA. Juga dua airsoft gun jenis colt, berikut 5 amunisinya dan revolver yang digunakan untuk menakuti para korban.

“Senjata itu saya beli secara online. Colt seharga Rp 3,6 juta, sedangkan revolver Rp2,5 juta,” timpal Untung.

Kapolsek Mulyadi menghimbau agar para orang tua lebih waspada dan memperhatikan lokasi dan waktu main anaknya. Sebab di lokasi kejadian kerap digunakan sebagai ajang balapan liar yang berkorelasi positif dengan kejahatan jalanan.

“3 pelaku kami sangka melanggar pasal 368 KUHP ancaman hukuman maksimal 9 tahun penjara,” pungkas dia. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id