fbpx Press "Enter" to skip to content

Artis Senior Multitalenta Titi Qadarsih Tutup Usia

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Titi Qadarsih, artis senior Indonesia meninggal dunia. Titi Qadarsih meninggal di usianya yang ke-73 tahun.

Kabar ini pertama kali disampaikan oleh anak Titi, Indra Qadarsih. “Innalillahi wa innailaihi rooji’uun. Telah berpulang ibunda kami tercinta Titi Qadarsih binti Sardjan,” tulisnya di Instagram, pada Senin, (22/10) seperti dimuat Viva.co.id.

Unggahan tersebut langsung disambut ucapan duka dari para warganet dan juga rekan artis, seperti Pongki Barata, Intan Ayu, Ipang, dan sebagainya.

“Kami sekeluarga turut berduka cita ya mas.Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan. Amin,” tulis Pongki.

“Semoga tante Titi qhusnul khotimah. Amin. Alfatihah,” kata Pongki.

Titi Qadarsih merupakan artis senior yang begitu terkenal di era 1960-an dan 1970-an Dia dikenal sebagai artis yang multitalenta selain penyanyi, penari, peragawati, dan juga pemeran film Indonesia. Dia juga pernah berduet dengan penyanyi Gombloh.

Indra juga mengabarkan, saat ini sedang menuju kediaman Titi di daerah Sawangan, Depok. Pria yang juga musisi itu memohon doa untuk almarhumah ibunya.

“Jika ada salah mohon dimaafkan dan jika beliau ada tanggungan yang belum ditunaikan mohon kabari kami,” tulis Indra, anak Titi Qadarsih dalam unggahan tersebut.

Baca juga: Kerugian Materil Akibat Bencana Sulteng Capai Rp13,82 Triliun

Titi Qadarsih (lahir di Pare, Kediri Jawa Timur, 22 Desember 1945) adalah seorang peragawati, penari, penyanyi dan pemeran film Indonesia. Ia dikenal juga sebagai pengisi suara untuk beberapa film.

Seperti ditulis Wikipedia, ayahnya adalah Mohammad Sardjan, bekas Menteri Pertanian dari Partai Masyumi dalam Kabinet Wilopo. Waktu kecil, Titi suka menirukan asap mengepul dengan berlenggang-lenggok, dan sempat mempelajari balet klasik. Lalu ia dikenal sebagai peragawati, penyanyi, pemain film, penata busana, pemain drama.

Dunia film dipanjatnya lewat peran kecil- kecil dalam “Hancurnya Petualangan” dan “Di Balik Cahaya Gemerlapan”. Anggota grup Teater Populer dan Teater Koma ini juga menjadi dubber—pengisi suara—dengan bayaran termahal.

Titi mengawali kariernya sebagai anggota grup penyanyi Salanti Bersaudara, 1964. Lalu ia menjadi primadona pada Sanggar Karya pimpinan Juni Amir, yang mengisi acara tarian di Hotel Indonesia, kemudian mendirikan Venus Girl Dance Group, lalu menjadi peragawati dan foto model.

Sejak 1974, waktunya banyak tersita dengan kegiatan senam, yang kini memiliki 30 cabang di berbagai kota. Sampai kini, Titi masih dianggap ratu-nya modelling di Indonesia. Ia juga seorang di antara penerima Piala The Lovely Women dari Komite Kelestarian Lingkungan Hidup, karena prestasinya memelihara kelestarian Taman Puring, di daerah Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, tempat sekolah tari dan senam TQ Studio.

Setelah berpisah dari Yudho Salmun, bekas suaminya, sampai kini Titi masih betah sendirian. Anaknya Indra Qadarsih mantan Keyboardis Slank sekarang Personel BIP. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id