Press "Enter" to skip to content

Alami Gangguan Jiwa 464 Orang Warga di Jateng Dipasung

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah menyebutkan sedikitnya terdapat 464 warga Jateng yang mengalami gangguan jiwa dan bahkan hingga dipasung oleh keluarganya. Jumlah tersebut tersebar di 35 kabupaten/kota di provinsi ini.

Kepala Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular (P2PTM) Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Arfian Nevi mengatakan berdasarkan data yang diperolehnya, hingga Juni 2018 tercatat sebanyak 464 penderita gangguan jiwa yang dipasung oleh keluarganya.

“Berdasarkan data hingga Juni 2018 tercatat sebanyak 464 penderita gangguan jiwa yang terpaksa dipasung oleh keluarganya karena dikhawatirkan mengganggu orang lain,” katanya di Semarang, Rabu (10/10) seperti dikutip dari Antara.

Dari data kasus orang dengan gangguan jiwa tersebut, lanjut dia, sebagian penderita sudah dilepaskan dan mendapat perawatan secara intensif.

Menurut dia, pemasungan tersebut karena gangguan kejiwaan yang dialami oleh penderita sudah cukup akut dan dianggap membahayakan.

“Gangguan jiwa akut atau berat harus ada pengobatan yang teratur dan penderitanya tidak boleh dipasung,” ujarnya pada diskusi Hari Kesehatan Jiwa Sedunia di kantor Dinkes Provinsi Jateng.

Terkait dengan hal tersebut, Dinkes Jateng mengajak para pemangku kepentingan lintas sektoral untuk berperan aktif menyelesaikan permasalahan terkait dengan orang dengan gangguan jiwa yang dipasung.

“Penderita gangguan jiwa yang dipasung harus dibebaskan dan mendapat perawatan secara maksimal,” katanya.

Baca juga: Hipertensi Mendominasi Catatan Kesehatan Sopir Bus

Permasalahan kesehatan jiwa di Indonesia, termasuk di Jateng, kata dia, harus ditangani secara sistematis mulai dari keluarga hingga lingkungan sekitar.

“Ini PR (pekerjaan rumah, red) kita untuk membebaskan mereka, bukan berarti dilepaskan begitu saja tanpa pengawasan, tapi juga harus dikendalikan dan diobati secara teratur,” ujarnya.

Dikutip dari situs Hallodokter, gangguan jiwa merupakan salah satu gangguan mental yang disebabkan oleh beragam faktor yang berasal dari dalam maupun luar.

Gangguan mental ini dapat dikenali dengan perubahan pola pikir, tingkah laku dan emosi yang berubah secara mendadak tanpa disertai alasan yang jelas.

Stres yang menjadi pemicu awal terjadinya gangguan jiwa akan membuat seseorang tidak mampu beraktivitas secara normal.

Jika stres ini tidak ditangani secara cepat maka akan berlanjut pada gejala gangguan kejiwaan. Pada umumnya terdapat tiga fakor yang mempengaruhi kejiwaan seseorang yaitu: Faktor Somatogenik yang berkaitan dengan fisik biologis, Faktor Psikogenik yang berkaitan dengan psikologis dan Faktor Sosiogenik yang berkaitan dengan sosial budaya serta lingkungan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id