fbpx Press "Enter" to skip to content

Diunggulkan Juara, Momota Takluk di Smes Anthony Ginting

Mari berbagi

JoSS, JIANGSU CHINA – Anthony Sinisuka Ginting menyabet gelar juara China Open 2018. Pada final di Olympic Sports Center Xincheng Gymnasium, Minggu (23/9) pebulutangkis Indonesia ini mengalahkan Kento Momota peringkat kedua dunia dengan skore 23-21, 21-19.

Sebelumnya, pebulutangkis tunggal putra andalan Indonesia ini telah melewati pertandingan-pertandingan yang tidak mudah karena menghadapi lawan-lawan tangguh, bahkan yang notabene peringkat I dunia.

Pada babak pertama Anthony bertemu dengan wakil tuan rumah, Lin Dan. Meski unggul stamina, Anthony harus memainkan tiga gim untuk mendepak Lin Dan.

Di babak kedua, giliran Viktor Axelsen yang notabene peringkat 1 dunia dengan kemenangan dua babak pertandingan secara langsung, 21-18, 21-17.

Setelah Axelsen, giliran Chen Long, peringkat keenam ranking dunia, yang harus dihadapi Anthony. Melawan Chen Long, Anthony menang 18-21, 22-20, 21-16. Melaju ke semifinal, Anthony bertemu dengan Chou Tien-chen dan menang 17-21, 21-17, 21-15.

“Puji Tuhan hari ini saya bisa menang. Hari ini pertandingannya ketat, skornya tipis. Waktu tertinggal, saya hanya mencoba menjalankan apa yang saya jalankan di pertandingan-pertandingan sebelumnya, saat saya tertinggal juga,” ujar Anthony, dikutip situs PBSI, Minggu (23/9).

Bertanding di Olympic Sports Center Xincheng Gymnasium, Changzhou, Minggu (23/9) siang WIB, laga Anthony kontra Momota (Jepang) di partai puncak China Open 2018 berlangsung ketat sejak awal pertandingan babak pertama.

Baca juga : Jembatan Tol Suramadu Bakal Digratiskan

Kedua tim sama-sama tidak mudah mendapatkan poin demi poin. Pada game ini, Anthony memaksa Momota untuk bermain di depan net dan melepaskan smes-smes serang.

Dia sangat jarang sekali mengangkat bola yang membuat unggulan empat itu bisa dengan mudah melepaskan smes-smes keras.

Momota memiliki kesempatan untuk memenangkan game ini setelah unggul jauh 19-14. Tetapi Anthony tidak menyerah. Dia meraih enam poin beruntung untuk berbalik unggul 20-19.

Pertandingan semakin menegangkan karena Momota bisa menyamakan skor sehingga terjadi deuce dua kali.

Hingga akhirnya pengembalian Momota yang tanggung di depan net dengan mudah dituntaskan Anthony. Game pertama pun berakhir dalam waktu 31 menit dengan skor 23-21 untuk Anthoy.

Sebelumnya, Anthony tetap optimistis dalam menghadapi Kento Momota kendati lawannya pada final ini lebih diunggulkan bakal membawa pulang gelar China Open tahun ini . Pebulutangkis asal Jepang itu memimpin rekor pertemuan 4-2 atas Anthony.

“Ini pertama kalinya saya ke final turnamen level super 1000. Saya belum puas karena belum juara. Masih ada satu pertandingan lagi,” tutur Anthony, dilansir Badminton Indonesia.

Secara peringkat dia juga unggul jauh. Momota menempati peringkat dua dunia. Sedangkan Anthony bertengger di urutan 13. Namun, Anthony tidak berkecil hati, karena memiliki sejumlah modal untuk menumbangkan Momota. Akhirnya, optimism itu berbuah manis. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id